Assalamualaikum, World!

Assalamualaikum guys!

Just arrived safely by a sectio caesaria, Affansyah Aimar on June 13th, 2013 at RS. Mitra Keluarga Depok with 50 cms height and 3,360 grams weight.

Affan : Menjaga diri dari yang tidak halal

Aimar : from the words Ammar : Kaya, kekal, abadi.

Sesuai namamu, Son! Jadilah anak yang selalu bisa menjaga diri dan hatimu dari hal hal yang haram, dan semoga kelak kamu menjadi anak yang memiliki kekayaan baik ilmu, kekayaan hati, kekayaan doa, kekayaan pekerti dan kekayaan yang benar benar bisa membekali dirimu di dunia dan akhirat amin.

Love,

TDP

Cerita Melahirkan – Part 2

Assalamualaikum guys!

Akhirnyaaah lanjut lagi ceritanya yaa hehe..

Kamis, 13 Juni 2013

Pagi ini bangun lebih pagi dari biasanya. Masih sempet beberes kamar sebelum pergi. Sempet ricek koper ke rumah sakit juga takut ada yang kurang kurang. Hari ini kerumah sakit rencananya dianter suami dan papa mertua. Dan akan ketemuan langsung di RS sama Mama.

07.30

Mulai turun kebawah, suami nurunin koper, masukin ke mobil, dan gue suruh sarapan dulu takut di rumah sakit ga sempet makan, berhubung ini pertama kalinya buat gue nginep di rumah sakit, jadi gue memutuskan untuk sedikit egois : gak mau ditinggal tinggal hahaha. Sambil nunggu suami makan, mama mertua dan kakak ipar mulai ngasih wejangan wejangan dan bacaan bacaan doa buat dibaca biar semuanya lancar. Agak sedih juga, karena kesannya wah kok horor ya, bisa ga ya gue dan bayi gue selamat paska operasi. Pikiran pikiran aneh mulai dateng. Tapi coba ditepis dengan pasrah dan ikhlas aja. Selama 40 minggu gue sudah doing the best to protect this baby inside, kalo nanti kenapa kenapa ya apa lagi yang bisa dilakuin selain ikhlas.

07.45

Jalan dari rumah berangkat ke rumah sakit, plus mampir dulu ke booth ATM buat ngurusin tunggakan tunggakan dan tagihan walaupun belom jatuh tempo biar beres semua ga kepikiran apa apa. Oh iya, ke rumah sakit ini cuma modal duit 300ribu didompet, itu juga buat makan suami dan beli beli minuman kalo ada tamu hehehe

08.00

Sampe rumah sakit langsung ngeloyor ke poli, nyariin dokter sofani nan cantik. Doi ternyata lagi ngoperasi diatas jadi cuma bisa nanya suster dan akhirnya langsung disuruh naik ke lantai 2, FYI, lantai 2 di RS Mitra Depok ini khusus buat lahiran ditambah ruang operasi + ICU + NICU + IMU. Dilantai 2, meluncur ke counter bidan dan celingukan aja bedua suami. Akhirnya berhubung surat pengantar rawat gue udah lewat tanggal, si bidan nelpon dokternya, baru deeeh gue diokein untuk urus admin dibawah.

08.30

Sudah urus administrasi, dan terpaksa ngambil kelas 3 karena kelas yang gue mau penuh dan cuma nyisa super vip dan kelas 3. Yaaa enggak mampu lah yaa udah sesar terus kamar super vip haha. Dianter ke kamar, alhamdulillah kamar kelas 3 di mitra bersih, rapi dan ga jelek menurut gue. Kamar mandi juga ada dua.

08.45

Dateng bu bidan, dicek tensi darah dan sedikit di tanya tanya tentang riwayat penyakit. Thank god, walau kelas 3 tapi bidan bidan ini super baik, helpful dan menyenangkan. Setelah tensi, lil kiddo diperiksa detak jantungnya dan alhamdulillah normal. Selesai periksa jantung lil kiddo, giliran cek detak jantung ibunya. Nah ternyata detak jantung gue yang rada cepet. Kata bu bidan, “Waaah, ibunya deg degan ya..” *mesem*

09.15

Kebetulan dr. Sofani pas visit. Jadi ternyataaa, seruangan itu pasien dia semua. Si dokter nyempetin ke bed gue dan nyapa, “Halo Radita, jadi SC nih ya? Puasa dari jam 10 ya, nanti kita pasang infus ya, glukosa biar gak hipoglikemi. Kita operasi jam 12 okay? See you!” Dan seketika gue tenang.

09.30

Dateng analis lab. Ngambil darah.

09.45

Dateng bidan untuk shaving bulu bulu disekitar areal operasi. Aaaa maluu loh harus ngangkang sana sini depan orang laen! *pasrah* *pura pura merem nahan malu*

10.00

Bidan dateng, suruh ganti baju operasi which is tipis banget warna putih dan dipasang infus. Oh noooo ini bagian paling gue takutin. Dan setelah sekali gagal, kedua kalinya infus berhasil dipasang. Sakit!

10.30

Dokter anastesi, dr. Heru, visit. Nanya nanya tentang riwayat operasi dan periksa fisik sebentar. Setelah ini gue nunggu sampe jam 12. Ngobrol sama suami dan nyoba baca baca yasin dan surat pendek.

11.50

Suster dateng, minta gurita ibu buat dibawa ke ruang operasi. Dan suster mulai ngedorong bed gue ke ruang operasi. Gue dan suami mungkin emang bukan tipe romantis. We didn’t say anything. Sempet mikir, kalo abis gini gue kenapa napa trus ga ketemu lagi gimanaaaah??? *drama abis*

Ruang Operasi RSMK Depok, 11.50-13.00

Ruang operasi itu rasanya mencekam. Hawanya hawa horor. Perawat pake baju biru muda, bermasker, make tutup kepala, mondar mandir, dingin sampe nusuk tulang, dan gue sendirian. I mean, kalo lahiran normal kan ada pak suami atau mama yaa, ini enggak.

Setelah masuk, ditanya tanya sama perawat cowok dan dia makein tutup kepala ke gue. Setelah itu di CTG ulang dan alhamdulillah masih normal detak jantung lil kiddonya. Abis ctg, seinget gue, si perawat itu makein gel di tulang belakang sampe tulang ekor gue mungkin tujuannya sterilin bagian yang mau di suntik epidural nanti. Abis gitu dipindahin ke tempat tidur yang lebih kecil. Dan baru tau, mindahin pasien kaya mindahin barang -_-

Beberapa menit kemudian gue didorong ke kamar operasi nomor 3. Kamarnya ga terlalu besar, lebih dingin sampe gue gemeteran, banyak alat alat besar kaya di Grey’s Anatomy, bunyi bunyian alat pantau detak jantung yang kaya di pelem pelem. Aaah horor pisan -_-

Gak lama gue dipindah ke meja operasi, diatas gue ada lampu sorot segede gede apa tau. Terus dokter anastesi dateng, gue diminta duduk dan agak bungkuk sambil meluk bantal. Kemudian si dokter nyuntikkin epidural di tulang ekor dan rasanya nyeeeees dari pinggang ke bawah berasa anget. Dites beberapa kali untuk angkat kaki, dan ga bisa! Berarti gue udah terbius lokal dengan sempurna. Β Setelah dibius, gue dipasang kateter dan cowok yang masang! Gue harus pasrah ngangkang lagi dan depan lelaki lain! Maluuu!!!!

Dan setelah itu gue dipasangin oksigen diidung, ditempel alat rekam jantung, dipasang tirai di perut, dan seketika gue pengen nangis. Inget cerita Kak Nanda, sepupunya koma terus meninggal setelah operasi SC. Bismillah ya Allaaaah, masih pengen ngerawat lil kiddo 😦

Kemudian dateng dokter anak, dr. Yusnita, SpA. Menyusul dibelakangnya dr. Sofani dan dia beda. Make baju operasi dan bootsnya kereeeeen banget! Stylish abisss! Si dokter kemudian ngintip ke gue dan bilang “Beneran Radita kan ini ya? Bismilah ya baca doa, insya allah ga ada apa apa. Serahin sama saya, dan Allah pastinya”Β 

Gue cuma ngangguk dan dalam hati bilang, “Naaak bentar lagi ketemu loh. Ya ampun muka kamu kaya siapa yaa? Lengkap gak ya? Langsung nangis gak ya?”Β 

Yang dirasain saat itu cuma perut di uwek uwek. Suasana santaaaai banget, ngobrol sama si dokter. Dan beberapa menit kemudian si dokter mulai heboh sambil bilang ke perawat yang stand by di belakang kepala gue untuk bantu ngedorong dari atas. Dan kayanya lil kiddo susah keluar karena beberapa kali terdengar :

“Waduh ini gede ini”

“Ayo toh lee yuk keluar yuk pinter”

Dan tiba tiba perawat laki laki dibelakang gue ngedorong perut gue dari atas ke bawah keras banget sampe gue agak sesak nafas keteken teken dadanya dan teriaklah lil kiddo.

Dia dibersihin sebentar kemudian imd dengan muka masih banyak darah kering yang nempel. Dan gue bener bener gatau apa yang gue rasain. Pas diliatin mukanya, gue nangis. Alhamdulillah sehat, lengkap, normal dan putiiih banget dia sampe banyak dibilang ganteng sama perawatnya.

Kemudian lil kiddo dibawa untuk dibersihin, di adzanin dan diobservasi. Pas dia pergi gue tarik nafas, bersyukur masih hidup dan berharap anak gue ga kenapa napa.

Abis gitu, sekitar 15 menit dr. Sofani ngeberesin jaitannya dan pas selesai dia bilang, “Okay, done ya Radita. Selamat yaa dan selamat bergadang”

Dan gue saat itu bilang makasih banyak sama dokternya, dari awal sampe sekarang, thanks for being sooo helpful for me. Aaah gue jatoh cinta berat sama dokter gueeeee, dan tiba tiba sedih karena besok besok ga kontrol sesering dulu *lebaaaay*

Abis keluar kamar operasi, masuk ruang observasi dan suster masih mantau gue karena di kateter, urin gue masih darah semua sampe jam 5 sore.

Jadii, buat yang bilang kalo belom lahiran normal itu belom wanita sejati atau ibu sejati, cobain deh! SC itu resikonya jauh lebih gede dari lahiran normal. Alhamdulillah gue baik baik aja, lil kiddo juga.

And thank you so much Mitra Keluarga Depok, untuk keramahan, hospitality, dan profesionalitasnya. Akan segera direview soon!

Love,

TDP

Cerita Melahirkan – Part 1

Assalamualaikum, guys!

Whoop! Akhirnya bisa ngepost blog lagi walaupun dengan sistem cicil mencicil yah ehehehe. Maklum sejak lahirnya si bayi, semua prioritas tertuju ke dia duluan.

Hmm sedikit mau sharing tentang proses kelahiran Affan. Yah walaupun gak dramatis kaya para ibu ibu blogger yang lahiran normal, tapi bisalah dijadiin bacaan iseng iseng atau bisa juga jadi tambahan ilmu untuk yang baru mau melahirkan. Alhamdulillah puji syukur, cerita melahirkan gue walaupun gak dramatis tapi Allah membuat semuanya mudah buat gue. And here the story goes..

Rabu, 12 Juni 2013

Hari ini jadwal balik kontrol ke rumah sakit. Sedikit berbeda dari biasanya, suami gue gak bisa anter karena ada meeting mendadak dikantor. Jadilah gue nelpon Mama dan minta anter Mama ke rumah sakit. Ke RS kali ini, jujur penuh harapan. Harapan ada keputusan tentang kapan lil kiddo bisa lahir. Karena gue bener bener udah capek denger pertanyaan “Kapan lahiran?” yang cuma bisa gue jawab dengan “Yah mana gue tau lahiran kapan” -___-

Dan pas kontrol, berat badan gue turun jadi 73.0 kgs dan berarti gue hanya perlu nurunin 13 kgs untuk back to my normal size. Masuk ke ruang dokter, ditanyain intensitas mules dan yaa jujur aja, mules gue masih random. Sangat random. Pas di USG ternyata air ketuban gue udah menipis dan berat lil kiddo udah 3,1 kgs. Entah kenapa seneng banget tau ketuban udah tipis, karena itu berarti bayi harus segera dilahirin dan gue ga perlu nunggu seminggu lagi. Setelah USG, dr. Sofani ngecek VT lagi alias cek dalem. Rasanya udah ga sesakit pertama kali. Dan hasilnya gue udah pembukaan satu tapi kepala lil kiddo masih tinggi. Dari hasil itu, inilah jawaban si dokter :

“Ini ketubannya udah tipis ya Radita. Dan udah 40 minggu jalan 41. Harus cepet cepet dilahirin karena semakin lama dia didalem semakin ga bagus kondisi didalem. Β Lagipula udah cukup bulan, berat jg udah 3,1. Saya saranin sih ya induksi aja, induksi maksimal 2 hari, karena saya ga langsung induksi pake infus, pake obat dulu karena rahimnya belom lunak. Tapi keputusan tetep ada di Radita kok. Karna induksi, as we know, fifty fifty peluang berhasilnya. Bisa berhasil, bisa juga gagal induksi. Saya gak bisa jamin selalu berhasil induksi, tapi saya pasti bantu dan saya pasti support keputusannya gimana. Nah mending sekarang pulang, diskusi sama suami, besok pagi apapun keputusannya tetep udah harus masuk rumah sakit ya”

Dan gue bengong, sempet bilang “Huaa jadi galau deh nih dok” Si dokter kemudian bilang, “Tenang, berdoa, you go girl!”Β 

Maaak! Menenangkan sekali dokter guee πŸ˜€

Dan gue sebenernya udah tau apa yang bakal suami gue pilih, udah pasti caesar. Sampe rumah dipikirin berdua akhirnya setuju untuk SC aja. Induksi kayaknya too risky baik buat gue dan buat lil kiddo. Jadilah malem itu pikiran kemana mana, antara yakin ga yakin, siap ga siap karena besok buat gue adalah hari dimana segala sesuatu yang bener bener baru di hidup gue akan mulai. Gue masuk RS pun itu hal besar dan baru, karena it’s the first time. Mikirin ngeri sama jarum infus, sama jarum epidural, takut sakit, takut bayinya gak nangis, takut guenya ga bisa selamat, ya Allah walaupun ini bukan lahiran secara normal, ini juga perjuangan loh. Karena resiko SC sebenernya jauh lebih besar dari lahiran normal.

Malem itu gue inisiatif puasa dari jam 10 malem. Biar bisa langsung masuk kamar operasi dan ga nunggu nunggu puasa 10 jam dulu. Dan malem itu, one of my bestfriend, Dilla, called me, and she cried that time. Dalem hati gue, gue udah dalam posisi sangat ketakutan dan nervous, tapi denger Dilla nangis, gue merasa harus menguatkan diri untuk ga nangis juga dan bersikap seakan akan everything will be okay for me tomorrow. Ga pengen dia jadi kepikiran aneh aneh juga.

And that night, gue solat lamaaa banget. Berdoa supaya semua lancar, bayi sehat, gue selamat. Setelah itu sebentar ngeberesin kamar dan tidur.

Wah kayanya to be continued yaa. Affannya bangun ibu ibu. Soon will be published!

Love,

TDP

Weeks 38

Assalamualaikum,

Weeks 38 dan masih menunggu gelombang cinta di perut πŸ˜€

Kemarin balik ke dokter, dan ini hasilnya :

  • Berat gue : 74,0 turun 0,4 kg dari minggu lalu. Hip hip horeeeeey! Semoga ga naik lebih dari 15 kgs amin πŸ™‚
  • Tekanan darah normal : 120/80
  • Berat lil kiddo naik dikit ajaaa dari 3,019 ke 3,041 grams. Aheeeey! Good job lil kid! Kata dokternya jangan besar besar nanti susah ngeluarinnya dan inipun masih ada deviasi sekitar 10% .. Jadi berat nya bisa 2,7 bisa juga 3,3 kgs..
  • Teruuus ditanyain sama dokter Sofani, dan jawabannya : mules udah tapi masih random banget munculnya.. Kalo kontraksi yang kenceng kenceng mah sering banget.

Dan akhirnyaa, kata si dokter, disuruh kontrol lagi Rabu atau Selasa besok, dilihat kondisinya, air ketubannya terutama, karena semakin tua kehamilan, semakin gak bagus ketubannya. Kalo selasa besok air ketubannya masih cukup masih bagus, mau ditunggu seminggu lagi. Tapi kalo ketubannya udah berkurang, harus dilahirkan segera, Entah dengan induksi atau SC. Sekarang disuruh makin giat jalan kaki lagi dan harus diaktifin terus geraknya. Karena semakin kita aktif, semakin capek, akan semakin dahsyat kontraksinya. Begitchuu lah kata bu Dokter πŸ™‚

Terus milih mana kalo ada opsi itu??

Ini nih yang lagi dipikirin. Yaaaah semoga gelombang cintanya dateng aja deh sebelom air ketubannya berkurang. Amiiiin πŸ™‚

Bismillaaah dan doain yaaa πŸ˜‰

Laa illaha illa anta subhaanaka inni kuntu minadzaalimin ..

Anak ganteng, keluaaaar yuuk nungguin apalagi ya kamu yaa?

Iya sih masih ada bedding customized yg belom jadi gara gara emang 2 mingguan baru jadi, tapi kan udah ada bedding lain buat boboook πŸ™‚ Cepet cepet keluar yaa pinteeeeer :*

Hugs,

TDP

Biaya Melahirkan RS. Mitra Keluarga Depok 2013

Assalamualaikum (again)!

Kemarin baru minta estimasi biaya melahirkan di RS. Mitra Keluarga Depok untuk tahun ini dan ini dia estimasinya :

Persalinan Normal

Kelas III : Rp. 4.325.000,-

Kelas II : Rp. Rp. 5.680.000,-

Kelas I : Rp. 7.895.000,-

VIP : Rp. 10.485.000,-

Super VIP : Rp. 12.720.000,-

*Harga termasuk : Biaya dokter obgyn, biaya dokter anak, biaya ruang bersalin, penggunaan alat kesehatan.

*Harga belum termasuk : biaya kamar, obat obatan, penggunaan alat bantu, biaya administrasi (biasanya 7% dari total harga keseluruhan), biaya jika ada penyulit persalinan (induksi, ILA, vakum, forsep, dll), biaya perinatologi, dll.

 

Persalinan Caesar

Kelas III : Rp. 11.548.000,-

Kelas II : Rp. 15.229.000,-

Kelas I : Rp. 19.356.000,-

VIP : Rp. 24.875.000,-

Super VIP : Rp. 28.251.000,-

*Harga termasuk : biaya dokter obgyn, biaya dokter anastesi, biaya dokter anak, penggunaan obat anastesi, biaya kamar operasi, dan penggunaan alat kesehatan

*Harga belum termasuk : biaya kamar, obat obatan, penggunaan alat bantu, biaya administrasi (biasanya 7% dari total harga keseluruhan), biaya jika ada penyulit persalinan, biaya perinatologi, dll.

Biaya Kamar

Kamar kelas III (Rp. 160.000,- / day)

4 tempat tidur

AC

Nakas dan Meja

Kamar mandi (Air panas dan dingin)

 

Kamar kelas II (Rp. 330.000,- / day)

3 tempat tidur

AC

Nakas dan Meja

TV

Kamar mandi (Air panas dan dingin)

 

Kamar kelas I (Rp. 640.000,- / day)

2 tempat tidur

AC

TV

Nakas dan Meja

Kamar mandi (Air panas dan dingin)

Telepon

 

Kamar VIP (Rp. 1.100.000,- / day)

1 tempat tidur

TV

AC

Lemari es

Telepon

Sofa Bed

1 kursi tamu

Lemari besar

Nakas dan Meja

Kamar mandi (Air panas dan dingin)

Air mineral 1,500 ml 2 botol per day

 

Kamar Super VIP (Rp. 1.600.000,- / day)

1 tempat tidur

1 tempat tidur penunggu

TV

DVD

AC

Lemari es

Telepon

Sofa Bed

1 set sofa

Lemari besar

Nakas dan Meja

Meja makan

Kamar mandi (Air panas dan dingin)

Dapur

Air mineral 1,500 ml 2 botol per day

Paket buah dan minuman

Makan untuk penunggu 1 orang

 

Ruang NICU (Neonatal Intensive Care Unit)

(Ventilator, inkubator, blue light, kamar menyusui, infant warmer, syringe & infusion pump)

 

 

More info :

RUMAH SAKIT MITRA KELUARGA DEPOK

Jl. Margonda Raya, Pancoran Mas, Depok

Telp : (021) 7721 0700 – 7721 0800

Fax : (021) 7721 2155

Email : depok@mitrakeluarga.com

Nah kira kira segituan lah gambarannya yaa estimasi dan fasilitasnya.. Semoga membantu!

Much love,

TDP

Bring It On! (Inside my Hospital Bag)

Assalamualaikum,

Haaaaai bulan Juniiiii *kedip kedip bulu mata*

June has come already, berarti it’s closer to the time we meet ya Lil Kiddo.. πŸ™‚

Memasuki waktu waktu ini, gue udah siap siapin semuanya buat maternity process yang sebenernya belum tau juga kapan akan dateng, tapi pasti dateng kaan jadi yaa better semuanya well-prepared dulu. Daripada nanti udah dateng waktunya terus gerubuk gerubuk πŸ˜‰

So, apa sih yang gue bawa buat ke rumah sakit untuk maternity process nanti?

Mommy thingy :

  1. 1 stel baju buat pulang. Ini gue bawa satu baju kancing depan, celana panjang dan jilbab untuk pulang.
  2. 2 daster kancing depan. Ini buat dipake di RS, just in case gue ga nyaman pake piyama RS yaa πŸ™‚
  3. 2 sarung batik. Katanya sih kalo abis lahiran enakan pake sarung gini. Berhubung ini saran dari Mama dan para tante, yasudahlah yaa dibawa ajaa ..
  4. 1 pcs gurita. Ini juga belom jelas kapan makenya, tapi dibawa aja juga berhubung instruksi dari Mama..
  5. 1 pcs korset/stagen
  6. Underwears : 3 bra menyusui dan beberapa pcs celana dalem
  7. 1 pcs handuk. Bawa satu aja berdua suami.
  8. 1 cardigan item, karena selama di rs ga mungkin pake manset yaa, ga bisa nyusuin dong :p
  9. 1 pcs jilbab langsung pake (buat kalo ada tamu jauh ajaa)
  10. 1 pcs kaos kaki
  11. Pembalut nifas
  12. 1 pasang breastpad
  13. Kain bali untuk alas tidur. Ini penting mengingat gue orangnya rada gelian tidur di tempat yg bukan tempat tidur gue hahaha. Daripada nanti ribet kan mending dibawa deh
  14. Mukena + Sajadah. Kalo masi bisa solat ya solat, kalo ga bisa ya buat tamu atau yang nungguin aja

Daddy Thingy :

  1. 2 kaos
  2. 1 celana santai. Celana santai ini buat selama nginep ajaa, kalo celana jeans kan pasti dipake pas dateng yah
  3. Underwears

Baby Thingy :

  1. 1 baju bayi NB + Celana Pendek + Popok Tali
  2. 1 pcs bedong
  3. 1 sleepsuit
  4. 1 pasang sarung tangan dan sarung kaki
  5. 1 pcs topi bayi
  6. 1 pcs selimut topi
  7. 2 pcs disposable diapers
  8. 1 pcs kaus dalam

Toiletries :

  1. Sabun cair
  2. Deodorant
  3. Sikat + Pasta gigi
  4. Hand Sanitizer
  5. Cologne
  6. Sisir
  7. Nipple Lanolin Cream
  8. Make up pouch : bedak, lipstick, mascara, eyeshadow, eyebrow pencil. Kapan dandannya emaang? Pas pulang!

Documents :

  1. FC KTP gue dan suami
  2. FC Kartu Keluarga
  3. FC Buku Nikah
  4. Hasil pemeriksaan lab selama hamil
  5. Kartu RS
  6. Buku kontrol kehamilan
  7. Surat rujukan
  8. Kartu Asuransi (PENTING)
  9. Money things : Kartu Debit, Kredit, Cash

Others :

  1. Breastpump
  2. Nipple Shield
  3. Nipple Puller
  4. Tissue Basah
  5. Tissue Kering
  6. 1 pcs cupfeeder
  7. 1 pcs botol ASIP
  8. buku Majmu’ Syarif
  9. 1 dus aqua gelas (buat yang nungguin)
  10. Aqua botol
  11. Chargers

Naaaaaah banyak kan yaa? Ya gapapaaa daripada entar kurang kurang malah ngerepotin orang lain kan yaa.. Hehehe, semua udah bereees tinggal nunggu muleeees yah ini.

Laa illaha illaa anta subhaanaka inni kuntu minadzaalimin πŸ˜‰

Β 

Love,

TDP

Weeks 37

Assalamualaikum, Guys!

Whooop!

The baby is now 37 weeks’ old .. Yeaaaay can’t wait til the time we meet yaa Lil Kiddo :*

Selasa kemarin balik kontrol lagi ke rumah sakit buat kontrol, dan ini perkembangannya :

  • Berat badan gue naik 1,3 kgs menjadi 74,4 kgs .. Haduuh target sih cuman naik 15 kgs sampe 75 kg aja, kayanya sih mustahil yaa 😦 Seminggu aja naiknya segituuh .. Tensi sedikit tinggi 130/90 tapi alhamdulillah ga sampe 150 yang menandakan preeklampsia..
  • Lil Kiddo sudah mencapai 3,019 grams alias naik hampir 300 grams dari seminggu yang lalu .. Pelan pelan naaaaak naiknya naaaaak, jangan sampe 3,5 kgs yayaya *elus perut*
  • Kepala sudah masuk panggul dan kontraksi positif. Udah ada kontraksi walau ternyata gue gak sadar -_- Untung aja pas dipegang perutnya sama si dokter, pas lagi kontraksi. Kalo ga dikasi tau dokternya itu lagi kontraksi sih kayanya gak sadar sih πŸ˜€
  • Ada sedikit pengapuran di plasenta, tapi kata dokternya kalo udah hamil tua ya gitu, plasentanya juga menua. Alhamdulillah ketuban masih cukup dan berat lil kiddonya masih nambah. So it’s okay to wait for another weeks πŸ™‚
  • Dan berita paling baiknya adalaaaah : lilitan tali pusat lil kiddo yang di leher udah gak adaaa! Subhanallah alhamdulillaaaaaah, pinteeeeeeer deh ini :* Akhirnya afirmasi orang tuanya tiap malem didengerin juga .. Maacih yaa Lil Kiddooooo :*

Naaah setelah cek USG, ngobrol ngobrol asik sama dokternya. Dan anehnya, biasanya dia manggil gue Radieta, tapi sekarang dia manggilnya “Hai Radit!” .. Gue jadi curiga dia baca blog gue. Hihihihi. πŸ˜› Berhubung kemaren rada sepi antrian si dokter, jadilah agak lama obrolannya. Nanya nanya banyak soal kontraksi, soal kapan harus ke RS, terus harus gimanakah gue biar bisa lahir secepatnya. Dan kaget juga ketika si dokter bilang, “ini paling lambat 10 juni ya udah lahir. Mulai sekarang diitungin ya kontraksinya” .. Toeeeeng! Dalem hati sih, yah dok HPLnya kan 19 Juni maksimalnyaah, baru ngajuin cuti tanggal 10 :p

Biarlah yaa yang penting syukur alhamdulillah sekarang pikiran udah tenang karena lil kiddo udah lepas lilitannya. Jadi semakin yakin kalo gue bisa partus pervaginam Insya ALLAH .. Semoga lancar, cepet dan sehat sempurna yaaa gue dan lil kiddonya .. AMIEN.

Baiklaaah sekarang kita itung kontraksi dan menghitung hari yaaa anak ganteeeeng :*

Hugs,

TDP