Ibu-Ibu Nyinyir Sibuk Gosip, Mommy Melengos!

Assalamualaikuuum,

*tiup-tiup debu*

Huaaaa, so sorry for being busy nowadays. Yah berhubung sekarang ga punya ART jadi semuanya dikerjain sendiri deh. Capek? Bangeeeet. Tapi dalam hati tenang sih gak pusing sama drama ART lagi hehe.

Jadi yah, ujung dari balada ART gue kemarin adalah, gue dan suami memutuskan untuk masukin Affan ke daycare aja. Karena gue dan suami masih tetep harus kerja 🙂

Kenapa ga resign aja?
Aduh please deeeeeh orang-orang yang suka nanya kaya gitu. Diperjelas sekali lagi yah, mau gue kerja, mau gue dirumah, mau anak gue dimasukin daycare, mau dirumah sama ART, itu urusan gue kok gak usah ikut repot-repot mikirin apalagi nyumpahin dan nakut-nakutin. Kalo abis ngomong gitu terus mau jagain Affan sih gapapa. Dan yah yang paling tau kondisi anak gue, kondisi keuangan keluarga gue ya gue sendiri. Gue dan suami udah mikirin, gue dan dia masih harus kerja demi masa depan kami nantinya. Jadiiii yang suka suruh-suruh gue resign, siniii tetep kasih uang bulanan gue juga yah jangan cuma nyuruh-nyuruh aja bisanya *keluar tanduk*

Kenapa daycare? Kenapa ga cari ART aja?
Masukin anak ke daycare udah dipikirin mateng-mateng juga sama gue dan suami. Kita lebih memilih untuk masukin Affan ke daycare daripada Affan dirumah sama ART. Alasan yang pertama adalah bahwa gue nilai daycare itu lebih aman dan lebih edukatif. Kalo dirumah sama ART, Affan cuma dipenuhi kebutuhan intinya seperti makan, mandi, tidur, pipis dan pup. Dan pasti diajak nonton TV terus. Gue pribadi gak terlalu suka mencekoki anak dengan TV, karena TV kan forbidden untuk batita. Kalo dirumah, dia juga ga ada kegiatan, ga punya time schedule, ga banyak temen sepantaran untuk bersosialisasi. Dan alasan lainnya adalah gue udah males ngeliat kelakuan ART jaman sekarang. Kalo daycare kan jelas, dia ga akan pulang kampung terus kabur ga balik-balik. Alasan lain lagi, ART itu bisa ngajarin anak kita apa sih? Yang diajarin seadanya banget. Kalo di daycare kan Affan distimulasi banyak hal.

Kok tega banget masukin anak ke daycare?
Ya ampuuuun! Emang si Affan gue apain yah sampe dibilang tega? Apa sih bedanya sama kemarin ninggal dia dirumah sama ART?? Membiarkan dia mandiri terlalu dini? Loh kan disana dia juga dilayani kok. Affan disana gak cuci piring sendiri atau ganti diapers sendiri loh 😀

Ini bukan masalah tega gak tega, kalau masalah tega memang harus tega. Sebenernya nyekolahin anak itu juga harus tega nantinya. Bedanya hanya waktu. Nanti ketika umur 4 tahun waktunya anak-anak masuk sekolah, mungkin anak-anak yang belum pernah masuk daycare akan drama nangis-nangis pas ditinggal. Tapi insya Allah Affan udah terbiasa, dan gue akan balik nyolek ibu-ibu yang suka bilang gue tega : “Ya ampun Buuuuuuuu! Tega banget deh nyekolahin anak!” *ngikik*

Daaan ada yang bilang, “Yah emang sih jadi ibu sejati susah. Bisa melahirkan harus bisa urus dong”.

WHAAAAT? Ini bukan masalah menjadi ibu sejati atau enggak. Ibu sejati stays at home, gitukah? Hadeh, mana ada sih ibu yang gak sejati? Dan siapa bilang gue bisanya melahirkan doang? Gue kan bisa bikinnya juga kaliiii

Jujur ya, capek banget dengerin orang nyinyiran kaya gini. Gue sih cuma bisa nyengir, dumel dan elus-elus dada aja deh dengernya. Sesama wanita, sesama ibu, mbok ya ngerti dan menghargai keputusan gue. Satu hal yang harus dipahami bahwa kondisi tiap keluarga itu beda. Mungkin keluarga mereka sudah lebih dari cukup hidupnya jadi bisa enak leha-leha dirumah. Jujur gue dan suami kan baru berumah tangga 2 tahun dan masih berada dalam tahap berjuang bersama, masih banyak hal yang harus kita siapin untuk bekal anak anak dan bekal kita tua nantinya. Menurut kami, naro Affan di daycare itu sudah keputusan yang terbaik untuk saat ini. Masalah keamanan Affan, semua gue serahkan sama Yang Diatas. Allah toh sudah menuliskan jalan hidup kami. Gue dan suami hanya berusaha mencari opsi paling baik yang bisa kami jalanin.

Jadiii, buat yang suka nyinyirin gue karena nitipin anak di daycare yaaa makasih yaa atas perhatiannya. Tapi maaf banget, gue bukan orang yang mudah untuk dipengaruhi kecuali itu gue anggap benar dan tepat. Nahhh jadi gue akan tetep nitipin Affan di daycare (kecuali keadaan berubah), dan kalian pasti makin kesel kan yahhhhhh? Hmmmm, i love making people who already hate me, hate me more loh buuuu 😛

Sekian dulu ibu-ibu, Mommy Affan kerja duluuu yahhhh. BYE! *kedip kedip manja*

People are going to talk no matter what you do, so you might as well give them something to talk about.

Kiss,

Advertisements

Balada ART

Assalamualaikum,

 

Duh! Agak males sih nih ngebahas ini sebenernya haha. Tapi tapi tapi, coba deh yang bacaa, ARTku ngeselin kan yaaaaaaaaah???? *mencari pembenaran*

 

23 Juli 2014

Per tanggal ini, doi minta mudik ke kampungnya dalam rangka Lebaran 2014. Doi kekeuh surekeuh gak mau mundur-mundur lagi tanggalnya. Akhirnya, pulanglah dia dengan gaji, THR full, ongkos dan baju-baju yang gue kasih ke dia. Gue terpaksa izin cuti lebih dini untuk bisa bablas sampe Lebaran karena gak ada orang yang jagain Affan. Pas ditanya balik atau enggak, dia jawab as easy as one two three : “Balik aku mah, Neng”. Tapi pas ditanya tanggal berapa baliknya, dijawab : “Nanti aku sms neng kalo udah mau balik”. Oke, gue sama sekali gak menaruh kecurigaan karena biasanya emang gitu jawaban dia tiap pulang kampung.

 

31 Juli 2014

Inget banget, kamis itu gue bertigaan sama suami dan Affan lagi di Mall Ciputra Cibubur. Dan disana gue terpikir untuk sms ART, nanya dia balik tanggal berapa karena tanggal 4 Agustus kan gue udah harus masuk kantor. Akhirnya gue sms dan ternyata balesannya : “Neng maaf aku ga bisa balik karena anakku ga mau ditinggal”.

DHUAR!!!!!! Mateeee! Kaki lemes, selera makan ilang blasss. Langsung panik, minta pulang dan bener bener kaya orang kelimpungan deh pokoknya. Akhirnya di perjalanan pulang kerumah, mutusin untuk coba tanya-tanya ke daycare. Di daycare ini gue nangiiis, ngebayang Affan ada di tempat baru dengan orang yang gak dia kenal.

 

02 Agustus 2014

Dari kamis sampe sabtu, gue leeeeemeeees, puyeeeng, bener bener gak bisa mikir jernih. Suami nyediain banyak opsi tapi ya itu, gue ga suka terlalu panjang berandai-andai. I hate ” What if” for sure. Tiba-tibaaaaa, pas gue lagi galau gundah gulana, ART gue nelpon. Katanya iya mau balik tapi hari senin depan tanggal 11. Dan dia minta ongkos balik karena uangnya udah abis. Gue terpaksa harus deal sama dia, dan gue memperpanjang cuti gue sampe tanggal 11.

 

11 Agustus 2014

Akhirnya, ART gue dateng. Lega banget bisa balik ke kantor. Hidup berasa enteeeeng lagi tapi cuma untuk 20 menit. Kenapa? Karena 20 menit dia di rumah, dia masuk kamar gue dan minta beliin test pack. OH MY GOD! APA LAGI INIIIIIIIIIIIIH?????

 

12 Agustus 2014

Hari ini gue kasih dia test pack. And it said TWO STRIPES! Ya Allah, kepala makin mau pecah lagi pas tau dia hamil, sedangkan suaminya udah cerai sama dia. Dia sih ngakunya berhubungan sama (mantan) suaminya. Emang dia pernah izin 3x weekend nginep dirumah saudaranya katanya. Setelah diskusi sama suami, akhirnya kita tanya dia maunya gimana. Kita ngasih opsi untuk dia segera pulang, atau nunggu sampe akhir bulan. Dan kepala gue makin mau pecah pas dia bilang tetep mau kerja dan mau gugurin kandungannya aja karena suaminya pasti ga mau tanggung jawab. GILAK!

 

16 Agustus 2014

Gue bawa dia ke dokter kandungan dan beneran hamil dia. Gue udah lirik lirikan sama suami. Udah deh ini ART harus pulang akhir bulan. Sementara kita cari daycare untuk Affan sampe akhir bulan. ART gue ini rewel dan tetep mau ngegugurin kandungannya, sementara gue dan suami ga mau ikutan dosa karena ngasih dia duit atau anter dia ngegugurin kandungan. Gue dan suami sepakat akan anteng diem-diem aja ampe akhir bulan baru nanti kita pulangkan, takut Affan diapa-apain kalo tau dia bakal dipecat.

 

23 Agustus 2014

Dan hari ini, ART gue minta izin nginep lagi kerumah saudaranya. Udah gue izinin, tapi dia ga izin sama mertua gue pas mau berangkat. Alhasil mertua gue ngamuk, dan bilang udah lah dia udah ga bener itu begitu. Then, gue langsung mutusin untuk nyuruh dia pulang. Gaji tetep gue kasih sebulan bahkan gue lebihin.

 

And here i am, maidless. Affan sudah masuk daycare, nanti akan dibahas tersendiri. Capek sih karena gue kerja, dan tetep harus ngurus Affan dan rumah, tapi pikiran gue berasa enteng. Sorry to say but, no more drama deh kedepannya. Fiyuuuuh!!!

 

Gimanahhh? Seru kan drama gue dan ART? 😀

 

Love from maidless-mommy,