Another Miracle :)

 

Assalamualaikum Guys!
Back on this blog again .. Punya cerita apakah gue hari ini??
Aaaaa lagi syeneng banget hari ini. Gue baru aja merasakan kembali tangan luar biasa ALLAH di hidup gue..
Jadi ini soal kesehatan gue yang kemarin memang rada bermasalah. So let me share my stories today.
Berawal dari sekitar pertengahan bulan Ramadhan kemarin.
Sebenernya kondisi badan gue baik-baik aja, cuman yah semua juga udah pada tau yaa kalo gue ada masalah sedikit sama darah gue yang rendah. Pengen periksa, cuma yang ada malah ketakutan terus. Takut jadi parno kalo ketauan sakit yang aneh-aneh. Sampe akhirnya pertengahan bulan Ramadhan kemaren, badan gak lagi kenapa-kenapa, tiba-tiba dikantor iseng. Berhubung kantor itu di usaha perklinikan kaya Prodia, siang abis lunch, gue naik ke Lab dan langsung minta di cek hematologi lengkap sama analisnya. Kenapa kok tiba-tiba mau? Gatau namanya juga iseng, gratis ini kan 😛
So, akhirnya dicek lah darah gue dan langsung masuk Hematology Analizer. Pas print-out nya keluar, analis gue sepertinya mukanya tidak membahagiakan. Pas gue dikasih print-out nya dia bilang, “Mba Dit, ini Hb nya rendah banget.. Coba cek ke lab lain deh Mbak untuk make sure”
Dan gue shock ngeliat hasil Hb gue : ENAM KOMA SEMBILAN dari nilai normal SEBELAS.
Lemes tiba-tiba dan gue nanya ke analis gue, sempet dibacain. Dan inti dari print-out gue itu adalah :
HB : Dibawah normal (6.9 dari normal 11-13)
Hematokrit : Dibawah Normal
Trombosit : Diatas Normal (ini mencapai hampir 500, dari nilai normal 100-300)
Eritrosit : Dibawah Normal
Leukosit : Normal
MCV, MCH, MCHC : Dibawah Normal
Akhirnya besokannya mutusin untuk ke Prodia, one of the best laboratory in town lah ya. Disaranin sama sepupu yang dokter untuk periksa MDT juga alias Morfologi Darah Tepi. Dan dengan biaya sekitar Rp. 182.000 gue periksa Hematologi Lengkap (lagi) plus Morfologi Darah Tepi. Dan ketika keluar hasilnya, gue disarankan untuk ke Dokter Spesialis Penyakit Dalam karenaaaa hasilnya ga jauh beda sama hasil yg dikantor. Cuma Hbnya nambah jadi 7.6 dan gue dapet kesimpulan :
SUSPECT THALASSEMIA TRAIT atau ANEMIA DEFISIENSI BESI
What the….????!!! Sampe rumah nangis-nangis ke suami sambil nunjukin hasil Googling gue.
Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah yang diturunkan / diwariskan, karena adanya kelainan genetik yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam sintesis atau produksi rantai globin. Akibatnya, produksi hemoglobin berkurang, kondisi sel darah merah mudah rusak atau umurnya lebih pendek dari usia sel darah merah normal, sehingga penderita akan mengalami gejala anemia / kurang darah.
Adanya kelainan/perubahan/mutasi pada gen globin alfa atau gen globin beta, sehingga produksi rantai globin tersebut berkurang dan sel darah merah mudah sekali rusak.
  • Anemia – Pucat, sulit tidur, lemas, kurang nafsu makan, infeksi yang sering berulang.
  • Jantung Berdebar – Jantung bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hemoglobin dan semakin lama jantung akan menjadi lemah dan mudah berdebar-debar
  • Tulang Tipis dan Rapuh – Sel darah diproduksi dalam sumsum tulang. Pada keadaan thalassemia sumsum tulang dipaksa bekerja lebih keras untuk pembentukan hemoglobin lebih banyak. Pada kasus thalssemia berat (mayor), tampilan khas penderitanya adalah batang hidung yang melesak ke dalam atau “facies cooley”.
Thalassemia

Thalassemia ( Pic :beningpost.com )
Panel Thalassemia merupakan serangkaian pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui kemungkinan thalassemia. Pemeriksaan ini terdiri dari:
  • Hematologi rutin – Untuk mengetahui nilai MCV-volume hemoglobin dalam sel darah merah dan MCH-konsentrasi hemoglobin di dalam sel darah merah
  • Gambaran darah tepi – Untuk melihat morfologi eritrosit (bentuk/gambaran sel darah merah)
  • Analisis Hb – Untuk mendeteksi hemoglobin yang abnormal, baik jumlah produksi maupun jenisnya
  • Badan inklusi HbH – Untuk mendeteksi kemungkinan pembawa sifat thalassemia atau HbH disease
  • Ferritin – Untuk mengetahui apakah anemia disebabkan oleh defisiensi / kekurangan zat besi, penyakit kronik atau thalassemia
  • Tes Presipitasi DCIP – Untuk mendeteksi kelainan hemoglobin varian HbE
Ya ALLAAAAAH, dan yang gue baca kalo Thalassemia itu membutuhkan transfusi darah seumur hidupnya.  Makin sesenggukan cerita ke suami, ketakutan gue bakal susah punya anak karena hal ini, but THANK GOD i have this kind of husband beside me.
Dia bilang, “Semua org nikah emang pengen punya keturunan. Tapi aku nikahin kamu karena mau hidup terus sama kamu sampe tua. Kalopun nanti dititipin anak ya itu tambahan kebahagiaan dari Allah”.
SUBHANALLAH! Sangat bisa menenangkan gue dan meyakini kalo semuanya bakal baik-baik aja. I LOVE YOU BEBIBU!
Beberapa hari kemudian, berkunjunglah gue ke salah satu Rumah Sakit di Jakarta. Masya ALLAH, rasanya kok ya kaya yang penyakitan gawaat banget kan ya harus ke Spesialis Penyakit Dalam tuh. Secara gue termasuk orang yang jarang ke dokter. Setahun aja belom tentu gue ke dokter 😀 Dan dengan berat hati, ke dokter spesialis juga lah gue sama Mama. Konsultasi lama sama dokternya, dan akhirnya si dokter menganjurkan gue untuk tes kadar Besi dlm darah (SI : Serum Iron), cek TIBC, dan Ferritin, biar bisa mastiin apakah gue beneran Thalassemia atau tidak. Dan dokternya mewanti-wanti : “Biasanaya kalo orang Hbnya segini, bisa pingsan. Kamu dibatasi aktivitasnya ya, karena jantung kamu deg-degan. Kalo cape sedikit harus tau diri, jangan maksain karena kasian jantungnya berat mompa darahnya”
Yassalam, sebegini parahnya kah???
Selanjutnya, cek SI, Ferritin dan TIBC ke Prodia lagi. Dan sedikit terperangah ngeliat harga yang harus gue bayar untuk pemeriksaan ini : Rp. 776.000! Dan yaaaak baru sadar sehat itu MAHAL. Hasilnya keluar, balik lagi ke RS untuk dikonsultasikan dengan dokter. Dan hasilnya, kadar Fe dalam darah gue itu bener-bener rendah! Tapi ALHAMDULILLAH gue dinyatakan tidak Thalassemia. Hanya POSITIF Anemia Defisiensi Besi. Dan si dokter menyarankan gue untuk Infus Zat Besi biar kadar Fe gue meningkat, jadi bs bikin Hb lebih produktif. Kata dokternya, infus ini sebulan 3x, baru dicek Hb lagi. Dan kalo setelah 3 kali infus Hb gue ga naik, berarti diindikasikan ada infeksi di dalem badan gue yg mengakibatkan si Hb ini ga bisa naik. Dikasih vitamin, namanya Hemobion dan resep untuk infus minggu depannya.
Daaaaan sampe hari ini gue belom diinfus! Kenapa???? TAKUT.
Mama sama suami gue ngomel. Tapi gatau kenapa gue berpikiran yaudalah yaa, ga diinfuspun insya allah gapapa. Gue pasrah. Kalo emang dari lahir, Allah udah ngasih jatah umur gue 80 tahun misalnya, ga akan berubah toh???
Sampe hari ini cuma minum vitamin rutin, istirahat lebih baik dan makan lebih selektif.
Dan setelah kurang lebih 2 minggu mengkonsumsi si vitamin ini, hari ini gue memutuskan untuk kembali cek Hb lagi dikantor. GUESS WHAT? My Hb is now 10.6!! ALHAMDULILLAHIRABBILALAMIN.. Tanpa infus besi, i can make it.
Allah lagi lagi segitu baiknya sama gue. Bener-bener ngerasa ditunjukin kalo Hb gue kurang, karena itu bener-bener cuma karena iseng gue periksa pertama kali. Ditunjukin sakitnya, dibuat sedemikian rupa cobaan untuk gue, dan disembuhkan perlahan lahan. Ya Allaaaaah, gatau lagi harus gimana selain bersyukur dan bersyukur.Cobaan-cobaan yang dateng ke gue dan keluarga kecil gue, sama sekali gue syukuri.

Terima kasih Ya Allah, telah sedemikian rupa menyayangiku ..

So, take care of your health Guys! Dan bersyukur jangan pernah LUPA.

Lotta Love,
The Dyta Putri

Advertisements

8 thoughts on “Another Miracle :)

  1. Salam kenal mba, aku juga pernah nih mba kayak gitu, waktu sma, dulu HB ku cuma 6, ama dokternya karena takut thalasemia langsung disuruh transfusi darah malahan, habis transfusi emang naik tapi cuma sampai 8, akhirnya ke RSCM dan hasilnya sama kayak mba anemia defisiensi besi berat haha, aku cuma minum hemobion aja sampe skrg ga sampe infus zat besi, alhamdulillah aman2 aja hehe, cuma saran dari dokter waktu itu jangan minum teh, karena teh mengikat zat besi hehe, jadi mau nyaranin aja, jgn terlalu sering minum teh yah mba, oiya hemobionnya jg jangan terlalu sering diminum, sama banyakin sayur hehehe… semoga HB nya ga turun2 lg ya mba , amin 🙂

    • Halo mbaak, maaf banget baru buka wordpress setelah banyak main di blogger. Waduhh dokter agak gegabah ya nyuruh transfusi? Iya nih saya juga suka banget teh dulu hampir setiap hari mba bisa 3 gelas sehari. Sekarang udah ngurangin banget deh. Terimakasih sudah mampir dan berbagi ya mbaaa, semoga senantiasa sehat selalu 🙂

  2. gpp, mba.. sorry sy br bc krn iseng browsing aj.. besok saya infus besi lagi yang ke-4x nya..
    4 taon lalu sy sudah infus besi 2x hasilnya suegher.. seblumnya minum vitamin itu g ngefek sm sekali.. hb sy 7.5. lalu setelah infus, hb saya 11 normal 12 di lab sima..
    nah barusan ajah kok sy alami gejala yg lalu, jantung deg2, kepala mo pecah, banyak bintang
    lalu sy cek darah trnyt hb cm 8 lalu sy k internis bg hematologi saya dulu lalu diinfus besi lagi..
    ini sptnya krn sy suka sekali minum teh
    sekali minum bisa habis 2 botol (artinya 1L an) tiap hari
    krn sy pikir uda sehat ya gpp minum teh lagi
    spt sy memang g bs minum teh lagi..
    jd kita memang hrs membatasi minum teh..
    4 tahun lalu sy sudah menjalani serangkaian tes spt yg mba lakukan n biaya tesnya memang lumayan.. hehehe infus besi dulu sekitar 200 skrg 400
    setengah jam ajah di UGD, lalu boleh pulang..
    yah smogha g kjadian lagi
    sy memang g suka makan daging, tp suka sayur n tempe..
    sejak butuh darah ini skrg terpaksa makan daging..
    yah hikmahnya, asupan makanan k tubuh kita, bner2 hrs kita perhatikan..
    lebih baik menjaga drpd mengobati
    lebih baik hidup sehat..
    smogha share ini bermanfaat..
    Amin

  3. Salam kenal mba..
    Aku bingung nih, ngalamin masalah kaya mba jg.
    Wkt itu cek di prodia hematologi rutin. Emg dr dulu anemia ringan sih. Tp wkt itu aku penasaran ya uda aku tnyin ke dokter di prodianya. Disaranin cek SI, TIBC, ferritin.
    Trus aku cari second opinion ke dokter Sp. PD.
    Nah, internistnya bilang ga usah ngecek. Toh klo talasemia jg ga bs berbuat apa2. Jadi singkat cerita, internistnya suru konsumsi maltofer (suplemen zat besi) selama 2 minggu trus disuru cek hematologi lagi. (dari dulu disuru minum hemobion, tp jarang2 aku minum sih krna menurut aku ngga ngefek)
    Nah stlh 2 minggu itu aku cek lg beneran Hb aku naik, tp MCV, MCH ama MCVC nya masih di bawah normal..
    Aku cari third opinion nih stlh cek darah ke 3x nya itu. Kata dokter yg ke 3 ini, katanya klo emg anemia defisiensi zat besi, ntar MCV MCH MCVC nya bakal naik jg lama2 kalo Hb nya udah stabil.
    Aku blm cek darah lagi sih stlh itu. Terakhir cek darah sekitar 2 bulan lalu.
    Klo blh tau mba habis minum hemobion itu kan Hb nya mba jadi normal, tp MCV MCH ama MCVC nya langsung kembali normal atau masih di bawah normal ya mba?
    Makasi udah sharing mba 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s