Another Miracle :)

 

Assalamualaikum Guys!
Back on this blog again .. Punya cerita apakah gue hari ini??
Aaaaa lagi syeneng banget hari ini. Gue baru aja merasakan kembali tangan luar biasa ALLAH di hidup gue..
Jadi ini soal kesehatan gue yang kemarin memang rada bermasalah. So let me share my stories today.
Berawal dari sekitar pertengahan bulan Ramadhan kemarin.
Sebenernya kondisi badan gue baik-baik aja, cuman yah semua juga udah pada tau yaa kalo gue ada masalah sedikit sama darah gue yang rendah. Pengen periksa, cuma yang ada malah ketakutan terus. Takut jadi parno kalo ketauan sakit yang aneh-aneh. Sampe akhirnya pertengahan bulan Ramadhan kemaren, badan gak lagi kenapa-kenapa, tiba-tiba dikantor iseng. Berhubung kantor itu di usaha perklinikan kaya Prodia, siang abis lunch, gue naik ke Lab dan langsung minta di cek hematologi lengkap sama analisnya. Kenapa kok tiba-tiba mau? Gatau namanya juga iseng, gratis ini kan 😛
So, akhirnya dicek lah darah gue dan langsung masuk Hematology Analizer. Pas print-out nya keluar, analis gue sepertinya mukanya tidak membahagiakan. Pas gue dikasih print-out nya dia bilang, “Mba Dit, ini Hb nya rendah banget.. Coba cek ke lab lain deh Mbak untuk make sure”
Dan gue shock ngeliat hasil Hb gue : ENAM KOMA SEMBILAN dari nilai normal SEBELAS.
Lemes tiba-tiba dan gue nanya ke analis gue, sempet dibacain. Dan inti dari print-out gue itu adalah :
HB : Dibawah normal (6.9 dari normal 11-13)
Hematokrit : Dibawah Normal
Trombosit : Diatas Normal (ini mencapai hampir 500, dari nilai normal 100-300)
Eritrosit : Dibawah Normal
Leukosit : Normal
MCV, MCH, MCHC : Dibawah Normal
Akhirnya besokannya mutusin untuk ke Prodia, one of the best laboratory in town lah ya. Disaranin sama sepupu yang dokter untuk periksa MDT juga alias Morfologi Darah Tepi. Dan dengan biaya sekitar Rp. 182.000 gue periksa Hematologi Lengkap (lagi) plus Morfologi Darah Tepi. Dan ketika keluar hasilnya, gue disarankan untuk ke Dokter Spesialis Penyakit Dalam karenaaaa hasilnya ga jauh beda sama hasil yg dikantor. Cuma Hbnya nambah jadi 7.6 dan gue dapet kesimpulan :
SUSPECT THALASSEMIA TRAIT atau ANEMIA DEFISIENSI BESI
What the….????!!! Sampe rumah nangis-nangis ke suami sambil nunjukin hasil Googling gue.
Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah yang diturunkan / diwariskan, karena adanya kelainan genetik yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam sintesis atau produksi rantai globin. Akibatnya, produksi hemoglobin berkurang, kondisi sel darah merah mudah rusak atau umurnya lebih pendek dari usia sel darah merah normal, sehingga penderita akan mengalami gejala anemia / kurang darah.
Adanya kelainan/perubahan/mutasi pada gen globin alfa atau gen globin beta, sehingga produksi rantai globin tersebut berkurang dan sel darah merah mudah sekali rusak.
  • Anemia – Pucat, sulit tidur, lemas, kurang nafsu makan, infeksi yang sering berulang.
  • Jantung Berdebar – Jantung bekerja keras untuk memenuhi kebutuhan hemoglobin dan semakin lama jantung akan menjadi lemah dan mudah berdebar-debar
  • Tulang Tipis dan Rapuh – Sel darah diproduksi dalam sumsum tulang. Pada keadaan thalassemia sumsum tulang dipaksa bekerja lebih keras untuk pembentukan hemoglobin lebih banyak. Pada kasus thalssemia berat (mayor), tampilan khas penderitanya adalah batang hidung yang melesak ke dalam atau “facies cooley”.
Thalassemia

Thalassemia ( Pic :beningpost.com )
Panel Thalassemia merupakan serangkaian pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui kemungkinan thalassemia. Pemeriksaan ini terdiri dari:
  • Hematologi rutin – Untuk mengetahui nilai MCV-volume hemoglobin dalam sel darah merah dan MCH-konsentrasi hemoglobin di dalam sel darah merah
  • Gambaran darah tepi – Untuk melihat morfologi eritrosit (bentuk/gambaran sel darah merah)
  • Analisis Hb – Untuk mendeteksi hemoglobin yang abnormal, baik jumlah produksi maupun jenisnya
  • Badan inklusi HbH – Untuk mendeteksi kemungkinan pembawa sifat thalassemia atau HbH disease
  • Ferritin – Untuk mengetahui apakah anemia disebabkan oleh defisiensi / kekurangan zat besi, penyakit kronik atau thalassemia
  • Tes Presipitasi DCIP – Untuk mendeteksi kelainan hemoglobin varian HbE
Ya ALLAAAAAH, dan yang gue baca kalo Thalassemia itu membutuhkan transfusi darah seumur hidupnya.  Makin sesenggukan cerita ke suami, ketakutan gue bakal susah punya anak karena hal ini, but THANK GOD i have this kind of husband beside me.
Dia bilang, “Semua org nikah emang pengen punya keturunan. Tapi aku nikahin kamu karena mau hidup terus sama kamu sampe tua. Kalopun nanti dititipin anak ya itu tambahan kebahagiaan dari Allah”.
SUBHANALLAH! Sangat bisa menenangkan gue dan meyakini kalo semuanya bakal baik-baik aja. I LOVE YOU BEBIBU!
Beberapa hari kemudian, berkunjunglah gue ke salah satu Rumah Sakit di Jakarta. Masya ALLAH, rasanya kok ya kaya yang penyakitan gawaat banget kan ya harus ke Spesialis Penyakit Dalam tuh. Secara gue termasuk orang yang jarang ke dokter. Setahun aja belom tentu gue ke dokter 😀 Dan dengan berat hati, ke dokter spesialis juga lah gue sama Mama. Konsultasi lama sama dokternya, dan akhirnya si dokter menganjurkan gue untuk tes kadar Besi dlm darah (SI : Serum Iron), cek TIBC, dan Ferritin, biar bisa mastiin apakah gue beneran Thalassemia atau tidak. Dan dokternya mewanti-wanti : “Biasanaya kalo orang Hbnya segini, bisa pingsan. Kamu dibatasi aktivitasnya ya, karena jantung kamu deg-degan. Kalo cape sedikit harus tau diri, jangan maksain karena kasian jantungnya berat mompa darahnya”
Yassalam, sebegini parahnya kah???
Selanjutnya, cek SI, Ferritin dan TIBC ke Prodia lagi. Dan sedikit terperangah ngeliat harga yang harus gue bayar untuk pemeriksaan ini : Rp. 776.000! Dan yaaaak baru sadar sehat itu MAHAL. Hasilnya keluar, balik lagi ke RS untuk dikonsultasikan dengan dokter. Dan hasilnya, kadar Fe dalam darah gue itu bener-bener rendah! Tapi ALHAMDULILLAH gue dinyatakan tidak Thalassemia. Hanya POSITIF Anemia Defisiensi Besi. Dan si dokter menyarankan gue untuk Infus Zat Besi biar kadar Fe gue meningkat, jadi bs bikin Hb lebih produktif. Kata dokternya, infus ini sebulan 3x, baru dicek Hb lagi. Dan kalo setelah 3 kali infus Hb gue ga naik, berarti diindikasikan ada infeksi di dalem badan gue yg mengakibatkan si Hb ini ga bisa naik. Dikasih vitamin, namanya Hemobion dan resep untuk infus minggu depannya.
Daaaaan sampe hari ini gue belom diinfus! Kenapa???? TAKUT.
Mama sama suami gue ngomel. Tapi gatau kenapa gue berpikiran yaudalah yaa, ga diinfuspun insya allah gapapa. Gue pasrah. Kalo emang dari lahir, Allah udah ngasih jatah umur gue 80 tahun misalnya, ga akan berubah toh???
Sampe hari ini cuma minum vitamin rutin, istirahat lebih baik dan makan lebih selektif.
Dan setelah kurang lebih 2 minggu mengkonsumsi si vitamin ini, hari ini gue memutuskan untuk kembali cek Hb lagi dikantor. GUESS WHAT? My Hb is now 10.6!! ALHAMDULILLAHIRABBILALAMIN.. Tanpa infus besi, i can make it.
Allah lagi lagi segitu baiknya sama gue. Bener-bener ngerasa ditunjukin kalo Hb gue kurang, karena itu bener-bener cuma karena iseng gue periksa pertama kali. Ditunjukin sakitnya, dibuat sedemikian rupa cobaan untuk gue, dan disembuhkan perlahan lahan. Ya Allaaaaah, gatau lagi harus gimana selain bersyukur dan bersyukur.Cobaan-cobaan yang dateng ke gue dan keluarga kecil gue, sama sekali gue syukuri.

Terima kasih Ya Allah, telah sedemikian rupa menyayangiku ..

So, take care of your health Guys! Dan bersyukur jangan pernah LUPA.

Lotta Love,
The Dyta Putri

Advertisements

God is GOOD

Dewi Sartika, 14 September 2012

Yeaaaaay it’s weekend guys!

Alhamdulillah kerjaan sedikit bisa ditinggalin ngeblog siang ini .. So how are you guys doing?

This time, mau sedikit bercerita tentang yaaaah, LIFE.

Beberapa hari ini sedikit terusik sama sesuatu hal.

Bermula dari sekitar Senin yang lalu, 10 September 2012. Salah satu karyawan bantu-bantu dikantor gue, ngebawa satu anak laki-laki tanggung ke kantor. Pagi pagi sekali pas gue baru aja dateng, si karyawan ini bilang,

“Mbak Dita, ini tetangga aku namanya A. Mau bantu-bantu disini juga bisa gak ya? Dia mau kok kerja apa aja”

Then i meet him. I talk to him.

And he is 18 years old. Lumayan tinggi, kulitnya coklat sedikit gelap, dan sangat pemalu. Let’s call him with A. Dia tiga bersaudara, ibunya guru ngaji, dan ayahnya gue ga tau kemana, dia cuman bilang “Bapak saya ga ada” ..

Okay i’m not asking more about his Dad. Dad is always being a sensitive things for me. Ketika gue tanya dia sekolah apa dulunya, dia cuma jawab kalo ternyata dia hanya lulusan SD. Sempet ikut SMP sampe kelas 2 tapi ga dilanjutin karena ga ada biaya. Dan adiknya, sekarang baru mau masuk SMP.

Mau nangis senangis nangisnya saat interview kali ini.

Can you ever imagine?

Gue tau berapa penghasilan ibunya dari ngajar ngaji, karena kebetulan masih satu lingkungan tempat tinggal sama Mama Papa gue di Halim. Gue bahkan ga bisa bayangin gimana dia hidup dengan keluarganya hanya dengan penghasilan kurang dari lima ratus ribu sebulan.

Pas gue lagi bengong, dia ngomong lagi : “Saya digaji berapa aja gapapa Mbak. Kerja apa aja saya mau”

Bengong.

Sedih.

Kasian.

Iba.

Takut.

Entah apa yang gue rasain pas mikirin itu semua.

Dan ketika gue tanya, “Kamu mau bantu-bantu disini apa aja buat bantu Ibu kamu?”

Dan dia jawab, “Iya Mbak, saya mau bantuin Adik saya juga biar Adik saya bisa lanjutin sekolahnya”

DANG!!!

I felt my heart melted to the ground!

SUBHANALLAH pemikirannya ..

EIGHTEEN years old, hanya tamatan SD, tapi hati dan pemikirannya LUAR BIASA KAYA. Gue takjub. Gue tau deep inside his heart, dia juga mau nerusin sekolahnya. Tapi dia seakan ga mikirin dirinya dan malah mengusahakan Adiknya biar bisa lanjutin sekolah lagi.

Then i’m really BROKEN HEARTED that time 😦

Oh God, tiba-tiba gue ngerasa pengen sujud syukur atas apa yang gue punya sekarang. Tiba-tiba gue ngerasa Allah udah sebegini baiknya sama gue, tapi kadang gue masih suka ngeluh, masih ngerasa kurang. Sementara didepan gue, ada orang yang mau kerja apa aja dengan keterbatasan pendidikan yang dia punya demi nyekolahin adiknya. WHAT A SHAME!

Tiba tiba ngerasa MALU.

KECIL.

BERDOSA.

Seketika gue ngerasa cukup untuk ngedengerin ceritanya, then i called my brother to discuss about this. Dan ternyata kakak gue sama ga tegaannya sama gue. Dan akhirnya dia diterima untuk bantu-bantu disini.

HERE HE IS.

Dia nyapu nyapu, bersihin kaca, buang sampah walaupun masih jam 1 siang..

Dan kesedihan gue dateng lagi tiap jam makan siang. Dia ga pernah makan.

Astagfirullah, mungkin dia ga ada uang atau gimana yang jelas menurut gue, ga akan bisa orang kerja dari pagi sampe sore tanpa makan apapun.

Setiap gue tanya, “Kamu udah makan?”

Dia selalu jawab, ” Udah mbak”

NOPE HE’S LYING!

Dan jadinya setiap hari sejak dia disini, gue selalu beliin dia makan siang walaupun ga bisa yang terlalu enak, tapi yang penting dia makan. Gue ngebayangin aja kalo gue yang ada di posisi dia, atau adik gue mungkin.

Dan siang ini, ketika gue beliin dia makanan, dia bilang, “Mbak, kok tiap hari saya dibeliin? Makasih ya Mbak”

Liat matanya aja ga tega Ya ALLAH.

Then i can only answered with. “Iya makanya kamu doain biar aku banyak rezeki jadi bisa beliin kamu terus”

And he smiled.

Ya Allaaah, maafin kalo selama ini kebanyakan ngeluh, boros, dan ngerasa kurang terus. Allah has been very GOOD to me.

A job, a family, a husband.

What else i can ask for more????

My life has been very blessed, and i’m happy with it.

This supposed to be nothing to complain, to worry about,

This supposed to be no reason to desiderate,

This supposed to be no one to jealous with,

There’s only one thing SURELY to do : GRATITUDE

Gratitude for what i have now.

The love, the life, the family, the husband, the problems, the job, the troubles, the pain.

I AM THANKFUL TO YOU GOD 🙂

Thanks for making my life this way.

“Dan buat kamu yang lagi seliweran bersihin kaca didepan gue, sabar dan ikhtiar itu emang paling bagus. Insya Allah niat baik dan kerja keras kamu bisa memperbaiki keadaan keluarga kamu ya”

“And for all of you dear readers, just be thankful. Thanking God for what we had, whatever it is .. Believe that God is GOOD”

Lotta Love,

The Dyta Putri