A Month Away from The Day

Halim Perdanakusuma, 7 Maret 2012..

HAH??
7 Maret???
Really??

Yep! It’s already a month minus one to my wedding day πŸ™‚
Tanggal tujuh bulan depan sudah menjadi istri orang Insya Allah..
Duuuh, rasanya kok gini bener ya huhuuuuu .. Seneng iya, tapi deg-degannya lebih kerasa dominan.
Yaaah sekarang mereview aja deh ya tentang kemajuan dan progress-progress .. Sekalian inget-inget apa apa yang belum πŸ™‚

1. VenueΒ 

Alhamdulillah masalah per-venue-an udah selesai.. Gedung + Masjid untuk akad sudah dilunasi.. Kemarin juga sempet kesana liat layout gedungnya dan WOW, bener bener suka banget sama gedung ini. Cukup luas, dan langit-langitnya luar biasa memukau.. Ceilingnya pun tinggi, semoga bikin pelaminan keliatan megah Insya Allah.. Balkonnya menariiiik sih walaupun gak kepake juga, tapi cukup lah ngasih pandangan beda sedikit buat cuci mata ehehehe.. Ruang rias juga cukup besar. Di ruang CPW nya sih komplit pake kamar mandi dalem dan kacanya gede banget.. PUAS deh yeeee, Ladies’ on Top dong haruuus.. Harus paling komplit fasilitasnya πŸ™‚ Gedung apa siiiih emang? As i told you, Gedung Aneka Bhakti I Kementerian Sosial RI Salemba Jakarta Pusat.. Pengurus Gedungnya namanya Bpk. Ahmad. Alhamdulillah luar biasa baik, kooperatif, lucu, suka nasihatin banyak hal juga.. Dalam pengurusan venue ini dengan Pak Ahmad, alhamdulillah selalu lancar jaya dan si Bapak bener bener helpful banget..

so, for VENUE : DONE!

2. KUA

Ngebahas KUA yaah emang sesuatu.. Dari semua urusan, menurut gue, ini yang paling alot dan paling menyita pikiran .. Total 4 kali gue harus bolak balik ke tempat ini.. Dateng pertama, pendaftaran dan pencatatan nikah. Dan berhubung gue pake wali hakim, jadi harus bikin surat keterangan dulu dari kelurahan tempat tinggal gue.. Jadiii, disuruh balik lagi kalo udah beres. Dateng kedua, bawa AlQuran untuk wakaf plus ngasi dokumen yang kurang. Niat hati sekalian bayar penghulu, eeeh si Bapak ga ada di tempat. Dan mengharuskan ada kedatangan ketiga kalinya ke KUA ini. Dateng ketiga, sama Saras sahabat gue. Dateng jam 11 si Bapak ga ada. Terpaksa sorenya dateng lagi yg keempat kalinya dan thank God, HE WAS THERE sitting on his desk! Bapak penghulu ini namanya Bpk. H (sebut saja begitu ya).. Di mata gue, si Bapak ini, ilmu agamanya sangat sangat baik. Ceramah dan nasihatnya bikin mau nangis. Bikin gue mikir, hey, marriage itu bukan hanya cinta doang. Beliau sangat concern soal mahar gue, karena mahar gue berbentuk sejumlah uang yang diframe dan seperangkat alat sholat. Menurut beliau, ga perlu lah ada sejumlah uang untuk ngingetin tanggal pernikahan kita. But sorry to say Pak, saya bikin konsep itu udah lama dan udah mau jadi. Jadi akhirnya kita meng-ignore himbauan si Bapak yang nyuruh kita mempertimbangkan kembali mahar tersebut. Overall, Bapak H ini baik, tegas, dan yaaaah siap siap aja deh si Abang Hardi berjabat tangan sama dia πŸ˜€

KUA : DONE

3. Wedding Gown

Hmmm baju nikah ini agak agak ribet juga yaaa.. Sebenernya sih udah include di Paket Pernikahan yang gue ambil, tapi yaaa namanya paket, dikasihnya kan yang standar-standar aja.. Jadi terpaksa nyari baju diluar paket lagi deh. Pencarian wedding gown ini lumayan menyita waktu. Sempet bolak balik cari ini itu. Dan kandidat vendor cuma ada dua. Yang pertama adalah Layla Bawazier. Pertama dateng, bajunya TERLIHAT WOW. Dengan harga cukup mahal yg dia tawarin ke kita, dan ga bisa kurang pula, gue tau dia qualified di bidangnya. Tapi, makin sering dateng kok kayanya bajunya warnanya terlalu ngejreng ya. Kuningnya bener bener kuning, merahnya bener bener merah, ijo nya bener bener ijo. Sempet nyobain satu baju dan itu bener2 cuma satu satunya baju yang mendingan banget di mata gue. Secara gue agak ribet kalo milih baju yaa hehehe. Tapi lagi lagi ga sreg liat warnanya. Big NO! Kata Saras, kata si Abang, kata Mama, BIG NO! Akhirnya emang berjodoh sama Kak Lucy Balfas. Beeeeuh dari namanya aja udah Arab abis kan. Dan dia ternyataaaa tantenya Nabila Syakieb.. Huwaaaaaaaw langsung ngayal bisa mirip Nabila pas nikahan :p.. Mungkin di Jakarta nama kak Lucy masi kalah sama Tante Layla, tapi di BOGOR, dia JUARANYA! Baju bajunya eye catchy, warnanya soft tapi luar biasa. SUKA! Darimana dit kenal Kak Lucy? Well pas nikahan sepupu gue, dia make Kak Lucy juga daaaaaaaan AWESOME! Langsung ngiler liat baju bajunya.. Make up Kak Lucy juga bagus, orangnya ramah, asik, kaya Kakak sendiri pokoknya πŸ˜€

Dari sekian bajuu yang dikeluarin Kak Lucy, gue dan si Abang plus Mama langsung sepakat “INI AJA”. The Brownie One. Huaaaaa warna kesukaan gueeeeeee! Brown will never break my heart.. Huhuuuuuy! Tapi ternyata pas dicobain sama gue, GA MUAT aja gitu.. Tapi untungnya, Kak Lucy janji bakal ngerombakin buat gue.. Thank GOD! Untuk resepsi, gue akan make baju semi kebaya itu, dengan buntut yang lumayan menyapu-nyapu lantai, dan Hardi pasti bakalan ganteng beraaat pake Jas warna senada. Untuk akad nikah, sengaja ga yang ribet2 karena nanti bakal lesehan di masjid. Gue milih kebaya warna peach yang wow banget juga sebenernya πŸ™‚ Yaaaaah bismillah semoga akan bagus nantinya..

Kak Lucy : DONE, nunggu next fitting πŸ™‚

4. Dekorasi

Untuk dekorasi, gue serahin semua sama pihak Puspita Sawargi. Untuk warna nuansanya, gue pilih Dusty Pink + Brown.. Kok warnanya rada aneh ya kombinasinya? Well that’s me. Dua duanya kesukaan gue. Coklat itu netral, macho. Pink itu girly. Dan gue?? Kadang bisa cuek banget sama penampilan, kadang bisa amat sangatt terlihat girly. Mas ferry di PS sampe bilang, “Wah Mbak Dita terinspirasi dari mana nih warnanya? Pink memang lagi happening, trendsetter nih nanti Mbak Dita” AH GA JUGA! :p .. Selama kondangaaan emang rada bosen ya dengan kombinasi itu2 aja. Silver-Ungu, Marun-Gold, Silver-Pink. Semoga Dusty Pink-Brown ini bisa bagus yaaa.. Untuk pelaminan, berhubung adat nasional, jadi yaa standar nasional ajaa dengan warna sedikit gold + sedikit coklat + sedikit dusty pink. Agak banyak request sama Mbak Titin memang. Gak mau bunga selain warna pink, ungu dan putih. Ga mau terlalu banyak daun2an di bawah pelaminan. Lampu juga ga mau standing flower lamp biasa, Daaaaaaaaaan yang terparah adalah gue minta pake cover buffet renda emas motif yang biasanya dicharge Rp. 500.000 sama PS kalo mau make itu. Tapi setelah membujuk Tante Lynda yg punya PS, boleh GRATEEEEEEEEEEIS! Aaaaaaaaaaw pengen kecup Tante Lynda :*

Dekorasi : DONE

5. Catering

Catering. Catering ini selesai paling awal. Udah dari Juni taun lalu settle sama Puspita Sawargi. Dan alhamdulillah selalu enaaaaaaak ini makanannya. Lasagnanya JUARA! Sampe kadang-kadang si Abang bilang’ “Yang aku lagi pengen Lasagna PS nih” HAAAAAAAA Emang PS punya dia? πŸ˜› Untuk menu, yaaa standar kondangan lah yaaa, tapi Insya ALLAH Puspita Sawargi nanti ngasi yang terbaik. Dan sedikit info, terimakasih banyak buat Mbak Titin. Nuhuuuun akunya meuni bawel πŸ˜› Hehehehe πŸ™‚

Catering : DONE!

6. Rias Rias Keluarga

Vendor yang gue pake untuk urusan ini adalah RMVR (Roemah Manten by Venni Rahman). Untuk rias rias sih bagus yaaaa, tapi kebaya pengantinnya bener bener standar banget. Bahkan dia ga punya Jas untuk cowoknya. Hmmmm. Berbeda dari yang lain, pas gue minta baju penerima tamu, dengan baik hatinya, Mbak Fia ngasi dua pilihan. Yang satu kebaya biasa. Yang satu berpayet dan itu baguuuuuuuuuus banget. Pas gue ngasi tau Mbak Titin, kata dia biasanya kena charge lagi kalo milih yg payet itu. Tapi Mba Fia gave it for FREE! Kesan pertama sama orang RMVR ini agak agak jutek. Tapi setelah gue rada emosi ke si Mbaknya gara2 susah dihubungin, sekarang dia berbalik menjadi amat sangat ramah. Dan kita pun berteman di BBM, Aheeeeeeeeeey! Jadi list rias udah dikasih, list tambahan pun sudah, baju penerima tamu pun beres.

RMVR : SETTLE!

7. MC + ENTERTAINMENT

Untuk MC + Entertainment, kita serahin semua ke PS. MCnya namanya Mbak Lia, masih muda dan sengaja cari yang muda hahahaha. Untuk hiburan, sengaja pilih Pao Entertaintment karena lumayan Jazzy portfolionya.. Untuk orgen tunggal ini, agak diwanti2, ga ada yang boleh nyumbang lagu. Jahat sih yaaa? But, hey, this is my day. Cuma mau yang gue mau ada di hari itu. List lagunya udah diserahin dan heyho ga ada satupun lagu dalam bahasa Indonesia. Ga ada maksud ga cinta Indonesia, tapi mostly lagu kesukaan ya itu, agak kurang aja dengerin lagu dalam negeri.

Untuk adat nasional biasanya kan maen nyelonong aja kalo baru datengnya, berhubung ga mau sesepi itu, mutusin untuk pake tabuik dari Sanggar Minang Gadih Ranti. Udah liat performance mereka, LUAR BIASA menggugah hati, yaa walaupun agak overpriced, never mind!

MC + E : DONE!

8. Photography + Prewedding

Photography pas resepsi sama akad, kita serahin sama One Studio Photography. Portfolionya bagus dan semoga Insya Allah tetap bagus sampe hari H. Dan untuk Prewedding juga udah kita lakuin sama Fahri Rahman Photoart. Great concept ever! Bener bener tema keseharian. Dan semoga hasilnya sesuai harapan πŸ˜€

PHOTO things : DONE!

9. UNDANGAN + SOUVENIR

Undangan dan Souvenir alhamdulillah sudah beres sejak lama. Tinggal sebar sebar undangan dan semogaaaa banyak yang dateng AMIEN.

Yah insya ALLAH sudah hampir beres semua. Honeymoon pun sudaaah settle. Tinggal manja-manjain diri, technical meeting dan banyak banyak berdoa semoga Allah meridhoi yang kita rencanakan. AMIEN.

See you guys at another post!

Cheers,
The Dyta Putri

When We’re Engaged :)

Halim Perdanakusuma, 27 Januari 2012

Aaaaaaaw it’s Twenty-Twelve already! Let me say Happy New Year to you all .. Wish us get the best in almost everything on this year.. Amiiien πŸ™‚

Yah well, syukur Alhamdulillahirabbal’alamin, tahun baru ini adalah awal yang baik untuk hubungan gue sama Hardi.. Kenapa? Tepatnya 15 Januari 2012 yang lalu, we’re officially ENGAGED finally!

Mau sedikit berbagi aja about this one of my most wonderful day .. Berbagi kebahagiaan gapapa kan yaaa πŸ˜€

15 Januari 2012.
Tanggal yang udah kita sepakatin untuk mengadakan acara lamaran dan seserahan.. Pertamanya sih excited, seneng, semangat. Tapi mendekati harinya kok ya mules doang sama keringet dingin ya rasanya.. Hahaha, yaah mungkin sebenernya rasa excited masi ada, rasa bahagianya ada, cuma kalah sama perasaan nervous, takut salah, takut ini dan takut itu..

Empat belas Januari malem, jujur yang dirasain cuma mules, ga bisa tidur, keringet dingin. Pikiran ini itu rasanya semuanya ada di otak, sampe sampe mau istirahat tidur aja susah huhuhu πŸ˜₯ Dan empat belas Januari itu bener bener gue habiskan buat ke salon, ambil spa package lengkap. Dan keliling Tanah Abang sama sepupu nyari kerudung. Sumpah ya, mau make baju apa untuk acara itu aja labil banget. Mau yang paling bagus, mau yang paling cantik hehehe.. Maklum lah yaa, kan mau ketemu (hampir) seluruh keluarga calon suami ahey! Setelah ribet belanja ini itu, siapin seserahannya, dan deal dengan salon, akhirnya bisa tidur juga setelah bengang bengong di kamar selama 2 jam -_-

Dan keesokan harinya, 15 Januari 2012, gue terbangun kepagian. Oh lalaaaaaa, rasanya makin mules (mungkin campur efek kebiasaan pagi2 juga kali ya), kaki makin dingin pula. Akhirnya bangun, solat subuh lebih lama dari biasanya, dan duduk di pinggiran tempat tidur sambil bbm sahabat2 gue yang udah pada bangun pagi. Mostly sih minta doa supaya lancar. Dan Ya Allah terima kasih, i have thousand lovely friends yang sangat menyayangi gue juga tentunya.. Twitter mulai rame, sms rame, status bbm temen temen pun pada mulai ganti “Happy engagement, Dita!” Yah something like that. And you know what? I’M REALLY HAPPY TO KNOW I AM BLESSED! Didoain banyak orang ALHAMDULILLAH πŸ™‚

Abis berselancar di dunia maya, gue beranjak turun kebawah. Masih jam enam. Om Bambang masi tidur, Mama udah bangun. Belum ada perubahan diruang tamu. Posisi masi sama dari sejak gue tinggal tidur semalem. Cuma meja buffet dari Katering aja yang emang udah ada dari kemarin sore. Abis minum teh, ngobrol sama Mama. And hell no, i’m crying. Sedih booook, Mama ngomong ini itu dan nasihatin ini itu.. Huaaaaaaa bentar lagi pisah dari Mama. Sumpah kayanya hati gue bergejolak luar biasa. Bener-bener udh ga ngerti apa yang dirasain di dalem hati :”( Setelah bermellow ria dengan si Mama, ga lama Om Bambang bangun dan langsung deh nelpon-nelponin orang2 sekitar rumah buat mindahin mobil-mobil dari garasi.. Dan akhirnya gue memutuskan untuk mandi. Dan mandi gue kali ini lebih lama juga dari biasanya. BENGONG πŸ˜€

Kelar mandi, milih baju. Dari kemaren stuck sama dua baju. Warna sama, cuma beda model. Dan akhirnya gue cobain dua duanya dan yang pertama ternyata ga senyaman yang kedua. Dan akhirnya gue pake yang kedua. Kelar pake baju, sekitar jam 9 gue meluncur ke salon deket rumah, dianter sama kakak sepupu.. Hmmmmm i really LOVE my make up and my hijab style πŸ˜€ Feeling sooooo stunning πŸ˜› Di salon maunya agak tenangan dikit, baru rileks sebentar, si Mama udah nelponin nanya nanya masi lama apa ga.. Huaaaaaa sabaaaaaar Mamaaaaa.. Yang menyenangkan adalah, jam 9.30, calon mama merua udah nelpon, ngabarin kalo mereka berangkat dari sana dan JLEEEEEEEEEEEEB .. Mulai deg-degan lagi huhuhu .. Dan beberapa saat kemudian, Dillo dan Ajeng ngabarin kalo mereka udah dirumah.. Oh maygaaaat, how blessed i am, having that kind of friends :*

Dan tepat jam 10 gue kelar dandan.. Dan kata kakak sepupu gue mirip Marshanda, oh God.. Yeaaaaaaaaay hahahaha .. πŸ˜›

Okey, back to the story.. Dijalan rasanya makin muleeees, dan pas sampe rumah, udah banyak yang dateng, terutama dari keluarga gue.. Sangat sangat gratitude karena almost all of the families were there πŸ™‚ Dan tetangga-tetanggapun sudah ramai.. My God! BUMP BUMP BUMP! Setelah dateng cium tangan ke hampir semua keluarga, pada bilang cantik dan pangling.. Ah thanks a lot Mbak Ara from Hachi Salon :* Jam setengah sebelas kurang, ngobrol sebentar sama Dilla, Chandra, Ajeng. Sambil ngasih tauin ke MC mengenai rundown acara.. Dan Ya Allah, ga sengaja kepala nengok keluar pintu, HARDINYA UDAH DATENG! Sontak gue langsung ngibrit ke kamar Mama .. KYAAAAAAAAAAA! So silly πŸ˜€

Ngedekem di kamar, ditemenin sama keponakan-keponakan gue yang huwoooow berisiknya kalian πŸ™‚ Sempet ngintip dari kaca, Hardi udah berdiri bareng keluarganya sekitar 25-35 orang, bawain seserahan dan pas mereka udah siap masuk, lampu rumah gue turun! OH MY GOODNESS. Dan it takes about 15 minutes to repair that. Gue makin panik but thanks God, semua masi on the track.. Kata si Tante, emang gitu, pasti ada aja cobaannya entah macet entah apa.. FYUH.

Dari dalem kamar, ga kedengeran apa-apa dan ga tau apa-apa yang lg berlangsung. Cuma nunggu dijemput Mama. Masya Allaaah rasanya makin ga karu-karuan.. Tapi sempet yeeee foto sama Adik, Kakak gue dan ponakan-ponakan gue hahahaha πŸ˜›


Gak lama sekitar 30 menitan, gue dijemput Mama dan sepupu gue si Lia daaaaan pas gue keluar, rasanya adalah PENGEN MASUK LAGI. Hahahahaha πŸ˜› Pas duduk diantara Mama dan Om Bambang, gue ga berani liat keluarganya Hardi yg notabene banyaaaak bener.. Jadi cuma nunduk. Dan Om Iwan pun akhirnya nanyain pertanyaan maut juga ke gue. Dan akhirnyaaaaaa, gue jawab “Insya Allah kalo Mama sama Papa merestui, Dita bersedia nerima lamaran Hardi”


Hell nooooooo MALU banget sumpah pengen kabuuuuur abis ngomong gitu.. Dan yaaah finally officially ENGAGED! I’m a fiancee of Hardiansyah Ramadhan finally πŸ™‚ Setelah itu, Mamanya Hardi ngasih tanda kasih berupa gelang emas yang dipasangin di tangan gue dan itu rasanya LUAR BIASA BAHAGIA. SUBHANALLAH πŸ™‚

Dan as usual, acara dilanjutin dengan baca doa, dan demi Allah gue sedikit nangis.. Can’t imagine the two of us sitting there, in a proposal πŸ™‚ Setelah doa, yaa makan siang deh..

Sedikit sharing tentang seserahannya yaa.. Berhubung keluarga gue ga ngadain Malem Pacar, Siraman atau apapun itu, jadi diputuskan untuk lamaran dan seserahan sekalian. Jadi pas akad nanti, gausah bawa apa2 lagi kecuali mas kawinnya, menghindari resiko hilang hehehehe.. Dan ini gue share sedikit tentang isi seserahan gue yaaa, siapa tau terinspirasi atau butuh info hehehe (secara dulu gue sempet googling tentang apa aja sih isi seserahan :P)

Seserahan dari Hardi untuk gue :
1. Seperangkat alat sholat, isinya ya satu set mukena plus sajadahnya.. Dan ini dibuat mesjid oleh Mba Sofie dari Kotak Seserahan .. Dengan harga jasa hias Rp. 35.000 per buah dan Rp. 50.000 untuk bedcover dan mukena, bisa dibilang terjangkau .. Great WORK Mbak! Thank you yaaaa πŸ™‚

2. Satu set kosmetik dari Wardah
3. Parfum Gucci Envy Me plus jam tangan Guess (Love this luxury watch, thanks Hardi)
4. Bed Cover warna coklat.. Aaaaaa Mama Mertua knows me so well lah :*

5. Baju Gamis


6. Perlengkapan Mandi by the Body Shop plus handuknya.. Thank God it’s Wild Cherry πŸ˜€

7. Sepatu untuk kondangan dan clutch gold (merknya LUPA)
8. Bahan Brukat Pink


9. Bahan Brukat Coklat Muda plus clutchbag lagiii huhuuuuuy

10. Sepatu santai by Yongki Komaladi dan pashmina pashmina
11. Jilbab dan Pashmina
12. Songket dari Medan.. Thanks a lot Papa Mertua πŸ™‚

13. Sepatu Kerja dan Tas (Connexion + Hermes)
14. The Cupcakes


15. Ketan Kuning
16. Ayam Bakar
17. Black forest Harvest
18. Rendang, wohoooo it’s a must yaaaa πŸ™‚
19. Buah Buahan
20. Cake Holland Bakery (ga tau apa isinya)
21. Dan jagoan terakhirnya UANG! ;P

Seserahan gue untuk Hardi :
1. Kemeja + Dasi + Celana Panjang nuansa Coklat by The Executive
2. Kemeja kerja Biru + Celana + Dasi by The Executive
3. Kemeja Merah + Celana + Dasi by The Executive
4. Baju Koko + Sajadah + Sarung nuansa Hijau dan Abu abu
5. Jam tangan + Parfum (Casio + Bvlgari Aqua)
6. Sepatu Kerja
7. Sandal
8. Kue lumpur (ini maknyoooooooos banget)
9. Kroket
10. Bika Ambon
11. Tiramisu by the Cheesecake Factory
12. Kue Sambusa
13. Buah

Hiyaaah pada intinya acara ini membahagiakan.. Alhamdulillah lancar tanpa hujan, simpel, sederhana, ga berbelit-belit tapi meaningful sekali. ALHAMDULILLAH.. Thanks a lot buat keluarga, tetangga, sahabat, keluarga Hardi dan teman-teman juga yang banyak ngasi doa dan harapan.. Semoga ALLAH membalas kebaikan hati kalian dan semoga kedepannya akan lancar-lancar saja pernikahan saya dengan Hardinya πŸ™‚ TERIMA KASIH BANYAK!!

See you on another post guys!

THE DYTA PUTRI
(sending you thousand kisses)

Bangka We’re In LOVE!

Halim Perdanakusuma, 8 Desember 2011

Dear followers, YEAAAAY i’m back with marvelous stories today.. Mau sedikit sharing tentang liburan gue kemarin.. Yah bisa dibilang singkat, cuman sangat memorable sekali.. Check this one out Guys, hope you’ll like it dan semoga bisa jadi rekomendasi yang bagus untuk pilihan liburan kalian one day..

This holiday was extremely an accidental things i think. Hari Jumat, 2 Desember 2011 lalu adalah awal dari semuanya. Semuanya berawal dari telepon si Mama di Jumat pagi. Udah beres-beres siap-siap ngantor, ponsel bunyi. Mama. Dan pas diangkat, she just said : β€œDita, mama hari ini berangkat ke Bangka Belitung berdua sama Penny (my sister).. Penny libur kuliah, hari Senin Mama pulang kok”

Dan rasanya JLEEEEEEEEEEEEEB HELLOOOOW, ah kok gue ga diajak sih ah.. Mentang-mentang gue kerja huhuhu.. Dan tiba-tiba muncul perasaan pengen banget ikut Mama ga tau kenapa.. Sepanjang pagi mulai ngedumel sendiri. Kesel. Pengen banget ikut. Mama oh Mama, dia liburan sama si Adik tanpa gue diajakin??? Dan tiba-tiba bbm sahabat gue, Saras.

β€œMing masa nyokap gue ke Bangka Belituuuung gue ga diajaaaaak. Sediiiiih πŸ˜¦β€

Dan kayanya gue salah bbm orang. Bukannya menghibur gue, dia malah ngomporin juga ternyata. Begini kurang lebih kata-katanya :

β€œEh Ta.. Lo pacar udah, kerja udah, duit ada. Liburan keeeek. Dirumah mulu lo ga bosen apah????”

JENGJEEEEEEENG.. Dan gatau kenapa jadi pengen liburan banget, mungkin udah terlalu suntuk sama kerjaan dan terlalu stres plus sibuk ngurus urusan nikahan. Akhirnya gue bilang ke Saras kalo yaaaah gue mau sih, tapi takut sendirian nyusul ke sana. Dan dengan baiknya dia bilang :

β€œGue mau kok nemenin lo kalo lo mau nyusul..”

Dan yaaaak semangat 45, Jumat pagi nyari tiket dan hotel buat berdua Saras nyusulin si Mama. Jujur aja, ini liburan pertama gue keluar Pulau Jawa dan yeees this will be my first flight! Antara ngeri dan tidak sebenernya. Phobia akan ketinggian ini kadang memang harus dilawan..

Setelah make sure ke Mama, ternyata dia ke Belitung. Bukanke Bangkanya. Browsing tiket, ternyata masih banyak available flight. Akhirnya mutusin untuk nyari hotel dulu di Belitung. Cuman oh cumannya, kok di Belitung hotelnya agak-agak kurang gimanaaaa gitu ya. Bukannya belagu atau apa, cuman gue itu termasuk orang yang susah tidur di tempat baru. Jadi kalo bisa sih jangan sampe, udah jauh-jauh capek liburan, sesampainya di hotel yang harusnya istirahat, gue malah ga bisa tidur gara-gara hotel roomnya ga nyaman. Nemu satu nama, Bahamas Hotels. Hotel baru dan nampaknya bagus. Tapi pas ditelpon, FULL BOOKED! Browsing yang lain, kok kayanya ga nyaman ya dari gambarnya.. Hmm akhirnya muncul lah di pojok kiri atas. Semacam Ads mungkin. Novotel Hotels Bangka Convention Hall and Golf. Pas diklik, yaaaah di Bangka nih bukan di Belitung. Berbekal dengan ke-sok-tau-an gue, akhirnya mutusin nginep di Bangka aja deh. Ntar baru nyebrang ke Belitung naik kapal cepat. TING! Langsung pesen kamar di Novotel. Dan berikutnya adalah booked ticket ke Pangkal Pinang untuk Sabtu pagi. Abis gitu bbm Saras, β€œTicket + hotel ready ya” ..

Malem sebelum berangkat, setelah beres packing, rada ga percaya sih.. Dan agak ragu aja secara gue belum pernah pergi sejauh itu, apalagi tanpa Mama, tanpa keluarga, dan tanpa Hardi. Mama pun ga percayaan pas gue bilang gue mau nyusul. Tante gue juga komentarnya bikin parno : β€œHaduuuuh Ditaaaa, mau jadi penganten jugaa.. Ati-ati ah”

Haiiiisssh, this will be my first flight. Jangan nakut-nakutin gitu dong huhuhu 😦

Image

Day 1 : Saturday, December, 3rd 2011

Bangun pagi-pagi buta. Sholat Subuh lebih lama dari biasanya akibat efek ketakutan luar biasa akan ketinggian. Agak aneh karena ga excited sekali. Mungkin efek ketakutan itu kali yah. Dapet flight pagi, jam 09.10.. Estimated Arrival Timenya 10.15.. Dan meyakinkan diri, ya ampun Ditaaa cuman 1 jam 5 menit kok di pesawat. CHEERS! Tapi gagal. Tangan tetep dingin dan perut tetep bergejolak. Janjian sama Saras di Airport, dan alhamdulillah Saras nyampe duluan hahahaha. Setelah ketemu Saras, spent time with chat about many things while drinking hot tea. Sampe akhirnya masuk waiting room jam setengah sembilanan. SMS Mama, bbm Hardi. Minta doain semoga selamat sampe tujuan. Sedikit berlebihan mungkin yaa buat yang udah sering travelling. Cuman yaah, when they were at their first time, i bet they did this things too :p

Image

Sesaat mau boarding, berkali-kali bilang ke Saras : β€œEh kok gue deg-degan sih”.. Dan dia cuma nyengir! NGOK! Naik ke pesawat, dan selama di perjalanan sih yaaa ga seserem yang gue bayangin.. Tapi tetep aja sih takut. πŸ˜› Sedikit meleset dari Estimated Arrival Timenya, jam 10.30 we’re landed on Bangka! YEAAAAAY! ALHAMDULILLAAAAH..

Pas turun, hmmm Bandaranya namanya Bandara H. Depati Amir. Kecil bandaranya, kurang bagus, mungkin karena termasuk bandara kecil dan melayani penerbangan tidak sebanyak bandara lain pada umumnya. Sampe Bandara, ambil luggage, nyelonong ke tempat pesen taksi. Disana taksinya udah ada harga matinya. Kurang lebih kaya gini contohnya :

Bandara – Pangkal Pinang Rp. 50.000

Bandara – Pasir Padi Rp. 75.000

Dan seterusnya.

Dan ke Novotel, kena Rp. 50.000. Padahal ternyataaaaa, jaraknya cuma kaya dari Monas ke TuguTani. Sepanjang jalan menuju hotel, banyak ngobrol dengan supirnya. Dan ternyataaaaa, ke Belitung itu 4 jam dari Belitung naik jetfoil. Tapi sangat tidak disarankan karena ombak sedang tinggi-tingginya di perairan Bangka, karena udah bulan Desember. Gitu kata Bapaknya. Dan yaaaah yaudah di Bangka aja deh yaaa keputusannya. Ga jadi nyusul si Mama dan Penny. Dari Bandara ke Novotel, jalan yang gue lewatin bener-bener sepiiiiiiiiiiii tidak karuan. Ga ada angkot. Taksi juga ga seliweran. Bersih. Sepi. And it takes only 5 minutes to find the hotels. Novotel was rock! Keren dan kata si Supir, baru dibangun. FYI, di Bangka banyak hotel lain, cuman yang terkenal yaa Cuma ada 3. Novotel, Aston Soll Marina, dan Santika. And Novotel was the only five-star-rated..

Β Image

Sedikit terkesima dengan design si hotel. Wonderful. Setelah check in, masuk kamar, dan thanking God, dapet ruangan yang alhamdulillah lebih dari expectations. Setelah berpikir dan mempertimbangkan macem-macem, akhirnya kita mutusin cari lunch dulu, terus tidur siang dulu baru nanti sore ke Pantai Pasir Padi liat sunset sekalian dinner disana. Saras tidur, gue tidur. Cari makan disekitaran Novotel emang susah. Setelah tanya petugas Car Call Hotel, ternyata cuma ada satu tempat makan, ga ada angkot pula. Jadi terpaksa jalan kaki dikit dan makan di Kedai Agnes. Tempat makannya sih biasa. Makanannya ada steak, mie ayam, tom yam, nasi goreng, mie goreng. Dan gue milih untuk makan Tom Yam plus nasi putih hangat. Sedangkan Saras, milih untuk makan Lontong Bengkulu..

Β Image

Lontong Bengkulu dateng. Dan wohooo terlihat menggiurkan.. Lontong Bengkulu itu kaya lontong sayur tapi kuahnya kaya kuah opor. Pake telur rebus, bengkuang, sama emping doang. Pas dicicipin, WOW. LUAR BIASA enaaaaak.. Beberapa menit setelah Lontong Bengkuang si Saras dateng, here comes my Tom Yam.. Tampilan pertama pas dateng, haduuuuh kok cabenya kasar-kasar gini yah.. Biasa makan di Jakarta kan cabenya halus.. Bahaya nih secara gue geli banget sama makanan kalo pake cabe kasar. Mana perut udah keroncongan pula L Akhirnya dengan sedikit bismillah, coba ambil sendok dan ngaduk-ngaduk itu Tom Yam. Luar biasa, takjub sama isinya. Kalo biasanya di Jakarta isinya cuminya dikit, ikannya dikit dan lain-lain, disini bener-bener totaaal isinya. Dari pernah ikan, cumi, jamur, bakso ikan, sampe kepitingnya bener-bener dalam potongan yang menggiurkan. Pas disendok dan diicip kuahnya, SLUUUUURPPP! AW! Ini Tom Yam paling kecut yang pernah gue makan. Ga main-main deh emang orang Sumatera kalo masalah bumbu. Medok banget. Tapi seger sih emang. Dengan milah-milihin cabenya, gue berhasil ngabisin nasi putih gue, tapi Tom Yamnya masih nyisa karena cabenya bener-bener bikin gue geli. Akhirnya Saras yang ngabisin dan sayang banget emang, kita lupa ambil gambar Lontong Bengkulu dan si Tom Yam tersebut. Untuk masalah pricing, standar lah ya di Kedai Agnes ini. Tom Yam dihargai Rp. 25.000 seporsinya, nasi putih sekitar Rp. 5.000, Lontong Bengkulunya Rp. 10.000 dan dua es teh manis seharga Rp. 3.000 per gelas. Berikut kita sempet ambil gambar Kedai Agnesnya, lokasinya di Jl. Soekarno Hatta Pangkalan Baru, ada disebelah Novotel beberapa meter..

Sepulang dari Kedai Agnes menuju hotel, hujan gerimis rintik-rintik ternyata di Pangkal Pinang. Tapi teteep ga menyurutkan niat kita buat foto-foto didepan Novotel, karena landscape designnya bener-bener amazing dan bikin kita terperangah ada bangunan sewow itu ditengah Pangkal Pinang yang notabene jarang sekali ada bangunan berarsitektur megah.. Berikut sedikit fotonya yah πŸ˜€

Image

Sekembalinya kita dari makan siang, balik lagi ke kamar kita di Novotel dan decided untuk take a nap first before sunsets ..

Selepas bangun tidur siang yang sumpah nyenyak banget, sekitar jam 4 sore waktu Pangkalpinang, gue dan Saras langsung ngibrit mandi.. Satu-satu loh yaa ga mandi bareng πŸ˜€ Dan yeaaaaaay sangat ecxited mau ngeliat matahari terbenam alias sunset.. Tapi agak sedikit kecewa karena pas buka jendela, JENGJEEEEENG, gerimis aja gituuu diluar 😦 Hmmm tapi gerimis diluar ga ngaruh ngaruh banget sih yaaa, saking overexcited nya mau liat sunset πŸ™‚

Kira-kira jam 5 tepat kita beres mandi, turun ke lobby dan nelpon si Pak Lukman Sardi (macam artis aja nih ya namanya) dari sebuah perusahaan taksi bandara Depati Amir dan bilang kalo kita udah ready nih.. Gak lama kemudian taksinya dateng, and yeaaaay we’re on our way already! It takes about 30 minutes to reach this beautiful beach from our hotel.. Sepanjang perjalanan kesana, yang diliat bener-bener cuma hamparan alang-alang, pohon karet, pohon sawit, dan beberapa rumah warga yang lokasinya juga lumayan jauh dengan rumah yang lainnya.

Hmm sempet mikir sih, gimana ya ini kalo diturunin disini? Mau kemana coba? Secara ga ada mobil lewat, angkot ataupun taksi yang lewat.. Motor pun juga jarang-jarang, bisa 30 menit sekali lewatnya dan sinyal pun timbul tenggelam zzzzz.. About thirty minutes later, we finally found the beach! Well here it is, Pantai Pasir Padi! Yihaaaa walaupun gerimis rintik-rintik, tetep aja kita semangaaaat turun mainan air + pasir.. Seger sumpah ngeliat hamparan pasir putihnya dan ombak yang emang lagi besar-besar.. Oh ya, menurut si Pak Lukman ini, Pantai Pasir Padi ini udah tergolong agak kotor. Belum seberapa indah dibanding pantai-pantai lain di Bangka ini, mungkin karena pantai ini yang paling deket dari Pangkalpinang, jadi banyak warga yang rutin kesini saat weekend. Cuman yaaa menurut gue + Saras, ini pantai udah cukup menghibur mata. Masi terbilang bagus + bersih dibanding pantai-pantai Anyer or Ancol. Di pantai ini, kita sampe jam enam sore. Niat hati liat sunset, apa daya, matahari aja udah ngumpet dari kapan tau gara-gara mendung. Disini lumayan puas berfoto-foto dan here they are :

Image

Image

Puas berfoto-foto, sedikit keujanan, efeknya ya apalagi selain LAPER! Nah untungnya di pesisir pantai Pasir Padi ini banyak restoran-restoran yang mayoritas menyuguhkan hidangan laut sebagai makanan utamanya. Dikasi tau si Bapak Supir, satu resto yang enak. Dan akhirnya kita makan di Biru Laut Restaurant. Haduuh maaf sekali ga foto makanannya, karena terlalu kelaparan jadi sangat fokus makan πŸ™‚ Kita kemarin mesen nasi putih, cumi goreng tepung, ikan kerisi bakar, dan udang saus padang.. Udang Saus Padang + Cumi Goreng Tepungnya luar biasaaaaaa nikmat. Subhanallah sekaliiii rasanya. Nah yang rada aneh adalah si Ikan Kerisi Bakar ini. Kenapa mesen ikan ini padahal bukan ikan umum yang biasa ditemui di Jakarta. Sebenernya Saras ga suka ikan, sedangkan gue pengen ikan, jadi terpaksa nanya si Mbak, kira-kira ikan apa yang ga terlalu besar untuk gue makan sendiri. Tercetuslah nama si Ikan Kerisi ini. Okay, give it a try deh ya. Pas dateng, kok ini ikan bakar tapi kaya ikan di tim. Ga ada bekas tanda-tanda dibakar. Dan pas dicicip juga rasanya hambaaar ga ada asin ga ada apa. Hmmmmmh tapi overall resto ini sangat reccomended lah yah. Sampe bungkus cumi goreng tepung buat ngemil di hotel. Makan disini murah, semua yang gue pesen itu, plus dua gelas es teh manis cuman Rp. 150.000an aja. PUAS! Abis makan, langsung pulang karena udah gelap bangeeet dan sepanjang jalan ga ada lampu huhuhu totally scary! Sampe hotel jam 8an lewat, ngemilin cumi bentar abis gitu tidur. Oh ya untuk ongkos taksi dari hotel ke Pantai tadi pulang pergi ituuu kena Rp. 200.000 yaaa sedikit mahal sih yaaa.. Cuma yah it’s the only way πŸ˜€

Image

Image

Day 2 : Sunday, December, 4th 2011

Yeaaaay hari kedua di Bangka. Tertidur sangat pulas semalam. Bangun tidur langsung mandi, dan breakfast di The Square, Novotel Bogor. Untuk malam pertama ini, breakfast kita free, all you can eat di The Square. Novotel bener-bener punya hospitality penuh menurut gue. Great service, karyawannya ramah-ramah banget. Ga salah yaaa Novotel ini satu-satunya bintang lima di Bangka. Menu breakfastnya banyak. Saras milih untuk makan cereal pertamanya. Abis gitu dia makan nasi goreng, abis gitu dia order omelette.. TINGTONG! Banyak yaaaa πŸ˜› Gue sendiri prefer untuk makan pancakes with honey plus apple juice, abis gitu order omelette juga bareng si Saras. Overall, makanannya ngenyangin dan no komen lah yaaa, chef chef handal yang masak juga pastinya πŸ™‚ Abis sarapan balik ke kamar, touch up and YES We’re ready todaaaay to explore Bangka. Driver kita kali ini adalah Pak Kus, rekomendasi dari petugas Car Call Novotel. Orangnya kurus tapi tegap, hitam, cepak, dan tangannya tattooan. Sempet ngeri juga awalnya, cuma ternyata dia LUAR BIASA BAIK, helpful, dan konyol juga. Pak Kus ini cukup punya nama di Bangka. Dari hotel, sampe pelosok Bangka, semua orang kenal dia. Wiiiiiih mantap! Dan tujuan kita adalaaaaah Pantai Parai Tenggiri, dan pantai lain-lainnya. Jaraknya sekitar 40 km dari hotel. Dengan jalanan track lurus, gersang, tapi tetep memikat. Sepanjang jalan kita banyak nanya, ini apa, ini apa. Dan si Pak Kus dengan sabarnya ngejawab semua pertanyaan kita. Sejauh itu perjalanan, ga bosen sedikitpun. Karena hal-hal yg kita liat selama perjalanan itu bener-bener bikin kita ngucap subhanallah. Jam 12an kita sampe.

Image

Dan YA ALLAH!! MAHA SUCI ALLAH! This beach was sooo extremely BEAUTIFUL!!

Image

Image

Lamanya waktu perjalanan, boring yang muncul saat perjalanan, TERBAYAR LUNAS!!! Pasir putih, airnya biru, hutan bakau di pinggir-pinggirnya dan batu-batu granit raksasa disekelilingnya.. Ya Allaaaaaaah luar biasa.. Bener-bener ngerasa kecil. Bener-bener takjub sama Allah.. WONDERFULL! Disini puas banget foto – foto sampe jam 2an. Sampe akhirnya kita laper akibat panas yang sangat amat. Dan bener-bener berterima kasih sama Allah, saat itu Bangka dikasi cuaca cerah, jadi kita bisa nikmatin mahakarya Allah yang luar biasa mempesona. Oh ya, harusnya masuk Pantai ini bayar Rp.25.000 tapi berhubung driver gue ini orang terkenal, kita tinggal nyelonong aja masuknya πŸ˜€

Dari Pantai Parai, kita beli oleh oleh di Pasar Sungailiat. Oleh-olehnya rata-rata kerupuk ikan., getas, dodol bangka, terasi bangka, kue satu dan ada manisan pala. Dan harganya sih standar yaa.. Gue pribadi beli oleh-olehnya yang kerupuk-kerupuk ikan aja, getas, kemplang juga. Harga satuannya lupa berapa. Sekitar Rp. 10.000-Rp. 30.000 dan gue beli sekardus gede dengan total Rp. 350.000an aja.

Selesai beli oleh-oleh, kita jalan-jalan lewat Lintas Timur Bangka yang jalannya baru jadi setengah dan masih dalam proyek pembangunan. Masih dalam keadaan dan suasana jalan yang sepi, gersang namun memikat, kita berhenti lagi di Pantai Tanjung Pesona. Masuk kesini juga dengan nyelonong, pantai Tanjung Pesona ini lebih mirip resort. Bagus, bersih, indah, tapi ga seindah Pantai Parai. Dan kita cuma 15 menit disana, akibat lapaaaaar yang sudah amat sangat. Here goes the picture..

Image

Dari Pantai Tanjung Pesona kita lanjutin perjalanan menuju Sungailiat untuk makan pempek dan tekwan. YUM! Tapi berhubung perjalanan jauh, kita jadi berenti dulu dimana mana. Di tambang timah kita berenti. WOW! Ngeliat para pekerja mengeruk bumi sampe kedalaman yang sangat amat, buat nyari timah. Padahal resikonya gedeeee banget. Yah itulah hidup. Kita sempet banyak nanya tentang tambang menambang ini. Sempet foto-foto juga dan ini yaaaa beberapa fotonya..

Image

Dari tambang timah, kita masih di lintas Timur Bangka yang ternyata sampingnya tuh pantai-pantai. Jadi kita ga perlu turun, cukup dari mobil aja. Pantai Tanjuung Uber, Pantai Tikus, Pantai Romodong, DONE semuanyaaa.. meluncur ke Sungailiat. Dan yeeeeep ini salah satu pempek terbaik di Sungailiat : Pempek 10 Ulu. Saras dan gue kalap sekalap-kalapnya orang kalap. Masing-masing mesen tekwan + pempek. Pempek Bangka yaa rasanya ga istimewa sih yaaa, cuma untuk tekwannya gue rela deh balik lagi ke Bangka buat makan ini doang. Lagi-lagi SUBHANALLAH! Dan cuma sepuluh ribu aja harganya huhuhuuuuuu NIKMAAAAAAAAAAAAT!!

Image

Image

Puas makan, gerimis mulai dateng di kota Bangka. Si Saras masi gatel aja perutnyaaa, minta nyari Martabak Manis Bangka. Dan akhirnyaaaa dicariin sama si Pak Kus. Martabak ini adanya di perkampungan chinese. Yang jualan disepanjang jalan ini semuanya chinese. Kita pesen martabak coklat keju cuma dengan Rp. 15.000 dan rasanya LUAR BIASA! Beda seribu derajat beda sama yang di Jakarta. Baunya lain, rasanya lain. Bener-bener asli Bangka deh ini pastinya πŸ™‚

Image

Image

Last, kita mau share biaya sewa mobil dengan si Pak Kus ini. Dengan jarak sedemikian jauh. Dari jam 10 sampe magrib, cuma RP. 450.000 aja.. Ckckckck.. Good deal absolutely!

Day 3 : Monday, December, 5th 2011

Bangun pagi ini beraaaaaaaaat banget. Harus ya balik Jakarta? Ga mauuuu.. Bisa ga si ga balik.. Huhuhuhuhu 😦 Pagi ini rencananya abis breakfast, mau berenang, abis gitu check out hotel, makan mie bangka trus langsung ke Bandara.Berhubung hari ini ga dapet breakfast, terpaksa mesen nasi goreng. Nasi goreng di hotel ini harganya maknyoooooooooooos dua ratus ribu berdua! Tapi no wonder lah yaaa, isinya tu Nasi Goreng, telor ceplok setengah mateng, udang goreng, dua sate daging plus ayam goreng. Lumayan enak sebenernya, cuma yaaa next time kayanya beli roti aja deh ahahaha πŸ˜€ Abis sarapan berenang. Poolnya besaaaaaaaaar, cumannya sepi berhubung senin kali yah. Jadi puas deh beduaan sama Saras. Capek berenang bolak-balik, lanjut ngespaaa sampe ngantuk-ngantuk. Lumayan lah yaaaa ngilangin capek sedikit.Image

ImageBerhubung jam 12.00 udah harus check out, jadilah buru-buru semuanya. Packing buru-buru, dan liat kacaaaaa UJAN! Ah Bangka, jangan gitu dooong. Gue kan mau pulang. Ngeri kan ujan-ujan take off??

Tepat jam 12.00 kita check out, barengan sama kontingen KTT Asean yang baru pada dateng mau check in. Pak Kus pun udah stand by didepan lobby. YEAY saatnya Mie BANGKA! Sebenernya niatnya makan Mie Ayam Bangka, cuma pas kita googling muncul nama Mie Koba yang katanya terkenal enak di Pangkalpinang. Lokasinya di Jl. Balai No. 83 Pangkalpinang. Pas sampe sana, langsung pesen. Dan ternyata menu mereka cuma Mie Koba itu aja ga ada makanan lain. Pas mienya dateng tadaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..

Image

ImageMienya hampir mirip mie aceh rebus, sama sama pake tauge, tapi kuahnya ini kuah ikan. SLUUUUUURP! LUAR BIASA! Agak amis dan manis pas dicicip pertama. Tapi setelah dikasi sambel + jeruk nipis, rasanya bener-bener MENGGILA! ENYAAAAAAAAAAAAAAAAAAK!!
Hmmm, dan harga seporsinya cuma Rp. 9.000.. Perut kenyaaaaaaaang, hati senang.

Saatnya meluncur ke Ishadi, tempat jual kain cual dan tenun khas Bangka. Katanya kain cual ini bener-bener khas Bangka. Kain cual yang tenun, harganya bisa mencapai Rp. 2.250.000 per meternya. Kain yangh emang indah banget. Dan disini gue + Saras belanja cukup banyak. Gue beli beberapa syal untuk calon kakak dan adik ipar, beliin tante dan sepupu jilbab sutera khas bangka, pashmina buat kesayangankuuu Dillo, dan beli satu kain untuk calon Mama mertua. Lumayan menguras isi dompet, tapi believe me it’s worthy!

Image
Image
ImageDari sini kita langsung ke bandara Depati Amir. Ya Allaaaah bener-bener ga mau ninggalin Bangka. Too beautiful to leave. Sampe Bandara jam setengah tigaan, secara menurut jadwal, kita take off jam 15.45.. Ngucapin banyak terimakasih ke Pak Kus yang sangat-sangat friendly sama kita. Sedih. Haru. Saat checkin ternyata pesawat kita delay kurang lebih 1 jam 55 menit. Yang ada malah belanja suvenir lagi di Bandara. Gelang, Kalung buat Dillo, dan T-Shirt buat bebibu + Chandra. Sedikit info, untuk tur setengah hari dari jam 12 – jam 2 kita ngasi Pak Kus Rp. 170.000. Walaupun deket, tapi beliau sangat baik dan berjasa banget selama kita di Bangka.

Image
Yah. Finally today we’re back at Jakarta. Cuma bisa berterima kasih, bersyukur, bisa ke Bangka pake uang sendiri. Terimakasih buat orang-orang baik di Bangka sana yang ngebantu kita. Terima kasih Bangka, yang udah ngajarin kesederhanaan, kemandirian. Dan terima kasih SARASWATI UTAMI, Sukses nemenin gue ngelawan phobia ketinggian akut gue. Thanks for takin’ me higher. I LOVE YOU!!

Ya Allah berikan aku umur panjang agar aku bisa terus mengagumi mahakaryaMu..

Yah demikian liburan singkat gue. Semoga bisa berguna dan jadi rekomendasi plus pedoman kalo ke Bangka..

See you Guys at another posts!
XOXO,
The Dyta Putri

Best Man I’ve Ever Met

Halim Perdanakusuma, at my Room ..

Image

Siang-siang mendung,
Hmmmmh, diluar sayup-sayup kedengeran nih, si Bapak Operational Director lagi marah-marah sama dua karyawan (Yang sabar yaaaaa yang diomelin).. Yah selagi kerjaan lowong, boleh lah yaa ngepost beberapa huruf hehe..

Ngomongin apaan ya? Pagi ini, lagi kepikiran Hardiansyah Ramadhan nih.. Woooo tiap hari juga pikiran! Hahahaha .. Pengen sedikit sharing tentang laki-laki satu ini.. Apalagi dalam hitungan bulan, Insya Allah laki-laki ini yang akan menjadi suami gue nantinya (AMIEN)..

Kalo nyeritain dia, sumpah ga tau harus darimana ceritanya.. Laki-laki ini pertama kali gue kenal tanggal 17 Maret 2007, yes it’s been four years ago since that wonderful day.. Laki-laki dari Allah yang luar biasa, Laki-laki yang udah nemenin gue sampe hari ini, berarti Hardi udah sama-sama gue sekitar selama 1671 hari sampe detik ini gue posting. Dan Insya Allah, bisa nemenin gue selamanya.. AMIEN Ya Rabb..

Hardi itu laki-laki yang sebenernya mungkin hampir sama dengan laki-laki lainnya. Tapi kalo dibandingin sama laki-laki di masa lalu gue, He’s totally a different man.. Gue sebenernya juga ga tau harus gimana menggambarkan dia dengan kata-kata.. But i’m trying..

Physically, gue emang ga pernah nyari cowok dari “MELIHAT MUKANYA”.. But thanks God, lelaki yang ini idungnya mancuuuuuuuuuuuuuung yeaaay.. Yah bonus aja lah yaa buat gue πŸ˜›
Kalo secara sifat, banyaaaaak sebenernya sifat-sifat Hardi yang gue suka dan ada juga pastinya yang gue gak suka..

Yang gue suka dari seorang Hardiansyah Ramadhan adalah :
Dia orang paling sabar yang pernah gue temuin.. Sabaaaaaaaaaar banget tiap gue PMS, selalu gue amukin (kok terkesan jahat ya? Tapi yaa namanya juga bawaan, ga bisa dihandle akal sehat nih).. Sabar disini dalam artian, Hardi bisa ngertiin gue yang agak High Voltage terutama disaat2 tertentu.. Hardi juga orang yang bener-bener tau gimana membesarkan hati gue.. Dan gatau kenapa. dia dewasaaaaaaaa banget kalo untuk pikiran. Dia hampir selalu bisa nutup celah kekosongan posisi Papa di hidup gue.. Pas wisuda, orang-orang pada rata-rata bawa Mama Papa.. Dan gue? Mama dan Hardi pastinya.. Sometimes. he’s a boyfriend, a mother, a father, a best friend, a brother juga..

Hardi juga tegas, galak. Tapi dari galaknya itu, gue tau ada hal baik dibaliknya.. Entah itu karena dia care, atau karena itu udah prinsip dia.. Sekali dia bilang A, it will be A forever on his mind.. Dan sebagai pacarnya pun sampe detik ini, banyak hal-hal yang ga didengerin sama dia walaupun itu bener.. Yah walaupun kadang kesel bukan main, tapi dari situ, gue suka ketegasannya.. Keliatan bener-bener seorang laki-laki yang nantinya akan memimpin keluarganya πŸ™‚

Hardi itu bukan tipe laki-laki romantis. Sampe kadang justru keliatan seperti ga pedulian. Kadang gue kan juga pengen, dibawain bunga, disanjung macem-macem, pengen distatus bbmnya dia ada nama gue or majang foto gue juga.. Tapi Hardi ga kaya gitu. And believe me, kalo dia lagi majang foto atau status2 tentang gue, itu pasti gue yg minta.. Hardi cuek setengah mati, sampe tanggal jadian aja ga pernah ngucapin kalo bukan gue duluan yang ngucapin.. Tapi untungnya Hardi bisa dan mau sedikit usaha untuk bersikap seperti yang gue mau..

Hardi itu laki-laki luar biasa yang selalu hampir ada buat gue, selalu ngedengerin semua keluh kesah gue, selalu bisa mendukung atau meredakan gue yang cenderung bersikap ambisius, dia juga selalu bisa bikin gue ketawa, bikin gue nangis sekalipun. He’s really the best man i ever met, dengan banyak kelebihan dan kekurangan yang dia punya, I LOVE HIM FOR SURE. And i couldn’t ask for more..

Sampe detik ini, cuma bisa bersyukur punya dia disamping gue,, Semoga Allah selalu ngasih kuat dan sabar buat ngejalanin perbedaan yang ada.. Amien.. Dan semoga, bekal pembelajaran sikap dia selama kurang lebih 4tahunan ini bisa jadi useful buat rumah tangga gue dan Hardi nantinya (Insya Allah, Amiiien)

Sekian dulu kali ini, SEE you!

Love,
the Dyta Putri

Bloomy Day :D

Halim Perdanakusuma, 10.22 AM

Hello followeeeeeers, nice to be on this blog again.. Hehe.. Sedikit hectic pekerjaan di kantor, sedikit hectic urusan marriage dan sedikit pusing karena makan kurang teratur.. Ahahaha curhat!

Kali ini mau coba sharing sedikit tentang pengalaman spa gue.. Wooooho bicara soal spa-spaan, i bet all of the women love it absolutely.. Hmmm emang ga boong yah, dari keseharian gue aja nih, yang notabene sama lah dengan wanita2 pekerja pada umumnya, senin sampe jumat kerja.. Di kantor udah capek, mumet sama kerjaan, belum lg disaat harusnya kita pulang ontime untuk istirahat optimal, harus ngadepin macetnya Jakarta dan ngadepin si Boss yang dengan teganya menginstruksikan lembur. Yaaaah pusing deh intinya mah.. Dan pas weekend pun pengennya cuma leyeh leyeh aja dikasur saking capek dan penatnya..

Dan gue merasa amat sangat kepayahan sekitar H-1 Idul Fitri yang lalu.. Rasanya pengeeeeeeeeeeen banget dipijet.. Sempet ragu juga karena kepikiran : “AH INI KAN TAKBIRAN, EMANG ADA YG BUKA?”

Dengan berbekal the most useful site ever, GOOGLE, akhirnya nyoba sana sini cari yang buka.. Dan tadaaaaaaaa…….. dapetlah satu nama BLOOM WOMEN SPA.. Yang lebih menyenangkan lagi adalaaah lokasinya deekeeeeet dari rumah.. Di deket Jl. Tambak, yaaah perempatan Matraman ke kanan lah kalo dari Senen.. Setelah SMS Mbaknya, deciding pagi-pagi jalan biar puas perawatannya..

Untuk dapat sampe disana, it takes only 10 minutes from my house.. Naik ojek andalan tentunya hehehe.. Pas sampe disana, sekitar jam 10 pagi, buka pintu, langsung kedengeran musik musik instrumental yang nenangiiiiin banget.. Dan sepiiiiii banget karena kata si Mbak Devinya, staff therapistnya udah pada mudik jd hanya tinggal dia sendirian.. Didepan gue ditanya mau ambil perawatan apa aja.. Dan gue pun milih Spa Paket 4 dengan durasi 3 Jam (Loofah, Aromatherapy Massage, Face Acupressure, Scrub, Steam, Whirlpool).. Dan gue juga nambah Manicure Pedicure + Creambath setelah itu..

Berikut Reviewnya yaaa :
Pertama dateng, gue dapet satu ruangan pribadi berhubung gue ambil paketan.. Yah ga terlalu besar sih ya kamarnya, lantainya tegel, remang remang, ada satu dipan, jacuzzi, cermin, lemari kecil.. Setelah dianter kesana, ditanyain mau minum apa, dan gue milih teh manis aja.. Beberapa menit kemudian dia bawa baju handuk, paper panties, dan handuk plus teh manis nya dan satu biskuit crackers.. Dalem hati teriak, hiyaaaaaa mana cukup satu cracker ahahaha, makluuum.. :p Dan si Mba Devinya keluar ngebiarin gue ganti baju.. Ga lama kemudian, datenglah lagi si Mbak Devi ini.. Pertama tama dia ngegosok badan gue pake loofah basah dari ujung kaki sampe leher.. Yah tahap ini ga ada rasanya kalo gue bilang, mungkin untuk ngangkat sel sel kulit mati kali yaaa *sotoy* .. Setelah proses loofah itu, baru di massage dari ujung kaki sampe kepala pake aromatherapy oil.. Maknyooooooooooooooooooooooooos! Ampe ngantuk ngantuk gue.. Itu sekitar 45 menitan sepertinya.. Abis dia massage, dia ngelap badan gue pake handuk kecil buat ngilangin minyaknya, lalu dia totok muka guee, cuma bentar sih.. Dan ga pake apa-apa, i mean beneran tangan aja .. dan yeaaay scrubbing time.. Lulur yg dipake sih lulur standar ya. Putih, berbau sangat standar tp emang berasa dikulitin banget deh tuh kotoran kotoran. Abis gt didiemin sekitar 15 menit, baru di sekain pake tangan lulur lulur yang udah rada mengering itu.. Feels soooooo clean! Setelah melulur, saatnya steam sekitar 25 menitan.. Menurut gue, steamnya rada kurang panas, padahal sih keringetan juga cuma ga terlalu kaya sauna lah yaa.. Dan setelah 25 menitan itu, langsung berendem di whirlpool sekitar 20 menitan.. Hmmmm segeeeeeeeeeeer dan bener2 ngantuk! Setelah selesai paket treatment itu, gue dikasi kemben karena gue masi harus creambath dan mani pedi.. Creambath + tonik + blow dry + back massage juga sekalian kompliiit.. Sambil nungguin creambath beres, we did the mani pedi and it was awesooooooome! Ga sakit sama sekali. Biasanya suka ada mbak mbak yg nyungkilin kutikula dengan sangat kejam.. Setelah beres, blow dry, kuku kuku cantik, ganti baju dan lirik jam dinding : 15.30 .. Lima jam tiga puluh menit di salon! REKOR!

Dan tadaaaa tiba saatnya bayar ke kasir.. Totalnya Rp. 475.000 dengan rincian Spa Treatment 4 : Rp. 330.000 dan Creambath : Rp. 50.000 Mani Pedi : Rp. 95.000 .. Tips untuk Mbak Devinya deh Rp. 25.000 .. Pas Rp. 500.000 untuk merasakan sebuah surga kecil ditengah Jakarta..

Secara keseluruhan, tempatnya so so lah yaa, tapi Mbak nya ramaaaah banget jd enak ngobrolnya.. Berasa bersiiiiiiih banget badan, enteng kepala, sama segeeeeer.. Kalo wangi sih yaa abis mandi juga ilang.. Dan efek negatifnya jelas : NGANTUK + LAPER ..

Bloom Women Spa lumayan okay lah yaaa buat tempat merelaksasikan diri.. Bisa dicek di bloomwomenspa.com .. Yah relaksasi pun perlu yaaa, buang uang dikit buat kerja keras kita selama ini .. Itung2 ngasi rewards dan holiday buat badan dan pikiran.. Jadilah gue BLOOMY kembaliiii πŸ˜€

Semoga berguna dan Happy FRIDAY Everyone!

With warm hugs,
The Dyta Putri

Pekerjaanku = Ibadahku

Halim Perdanakusuma, 27 Oktober 2011 ..

Dear guys, it’s really happy to tune in at this blog again after two years stuck karena ga bisa dibuka.. Well, seneeeeeeng banget tentunya.. Hmm then i’m back with many thoughts which is need to be shared.. Siang ini gue lagi dikantor.. Abis sedikit meeting dengan Operational Director tentang anggaran pembuatan OHM.. Apa sih OHM? Occupational Health Management..
Well, kalau yang ngefollow blog gue dan kalo dia inget juga, pasti tercengang..

“Bukannya si Dyta Putri ini ngambil Banking Finance Management ya? Kok jadi ke Klinik2 gitu?”

NAH! Gue pun kadang terkesima dengan nasib karir gue ini.. Sedikit melenceng dari apa yang gue terima di perkuliahan memang. Gue kuliah, di Perbanas. Yaaaah waktu kuliah sumpah kenyaang banget dicekokin ini itu.. Neraca, valuta asing, trasio2 keuangan, transaksi perbankan, sampe gimana sih cara jadi frontliner bank yg baik dan benar.. Tentunya dengan perbekalan perang seperti ini, kampus gue emang memfokuskan alumnusnya buat kerja di bank.. Dan yep, di otak gue pun selalu terbayang masa depan dimana gue akan kerja di bank, pake rok mini, make up tebel dan high heels sambil cengangas cengenges ngitung duit nasabah.

Alhamdulillah kuliah tuntas dengan cum laude (ehhm sombong dikit boleh ah, kerja keras kok gue).. Apply sana sini sana sini dan yaaaaaaaak nampaknya gue ga berhasil nyari kerja secara mandiri.. Terbukti, sekarang gue kerja di perusahaan Kakak gue yg bergerak di bidang Medical Equipment Supplier.. HAH terus ilmu2 gue yang dulu?? Untungnya, masih kepake karena gue disini juga mainannya ya ga jauh2 dari uang πŸ˜€

Dan alhamdulillah Kakak gue yang notabene adalah Vice President Director, menempatkan gue di bagian keuangan lah intinya.. Dan atasan gue langsung Operational Director.. Pertama gue masuk, kantor ini sangaat berantakan administrasinya.. Tiga bulan pertama, gue beresin segala kekacauan itu dan YES NO MORE MESS!

Perusahaan gue ini ketika gue masuk, umurnya masi beberapa bulan.. Jadi belum ada prosedur yang jelas.. Dan bersama founder-founder lainnya, gue pun ditugasin untuk menciptakan sebuah prosedur dan sistem yang kira2 bisa efisien dan tepat sasaran di perusahaan ini..

HELLOOOOOW! Gue masih fresh graduate, i have lack of experiences apalagi untuk netapin sesuatu yang bagi gue besar banget dampaknya.. Dan disini, Kakak gue cuma bilang “Pasti bisa, keluarin apa yg Dita punya”. Dan slow but sure, gue berhasil bikin SOP tersebut untuk divisi gue dulu terutama.. Dan alhamdulillah it works well.. Bangga, ga nyangka dan ngerasa WOW banget dikasih kepercayaan kaya gini.. Dan yah banyak yang bilang kalo kerja dikantor keluarga mah santai.. But I’M TOTALLY NOT! Justru gue yg paling banting tulang. Secara kakak gue sibuk, kadang gue bantuin si Opdir ini untuk mikir “Gimana selanjutnya?”

Di perusahaan ini emang focusing gue di finance and accountingnya, tapi Opdir gue kayanya terlalu memanjakan gue dengan banyak kepercayaan.. Sampe gue harus ikut juga ngurusin tender, diajarin macem2 soal tender (sumpah MUMET), terus kadang kalo ada recruitment karyawan baru, gue pun andil dalam pengambilan keputusannya.. Dan yaaaak Insya Allah satu bulanan lagi kita bakal launching sebuah OHM. OHM ini sebenernya sejenis Outsourcing tapi yg disalurin itu dokter2 dan perawat2 untuk ke Rumah Sakit. Ada kliniknya juga disana, jadi segala proses perekrutan ada di kita. Dan Yassalaaaaaaaaaaaam dari gatau apa2 tentang rumah sakit dan alat2nya, sekarang jadi tau.. XRay, Panoramic, Kimia Darah, Hematology Analysis, Incinerator, Incubator, Tensi Meter, Sterilisator, BAAAAAAAAH apal gue sekarang .. πŸ˜€

Dengan pekerjaan ini, kadang gue berpikir.. Seusia ini, banyak hal yg bisa gue lakuin buat kantor ini.. Menyenangkan ketika kita dibebanin banyak pekerjaan yg baru. Menyenangkan ketika nambah skill baru yg belum kita punya.. Dan gue sangat bersyukur Allah tidak menempatkan gue di Bank.. Sampai kapan gue bergelut melayani nasabah dengan kerjaan2 yang monoton terus.. Harus berapa tahun dulu gue bisa ngurusin tender2 dan mencoba pekerjaan yang lain? Kalo kerja di bank, kapan gue bisa meeting sama klinik2 di PPATK? Di LPSK? Di Depkumham?
Dan harus berapa tahun dulu baru gue bisa punya anak buah?

Well, ALLAH memang lebih tahu kemampuan kita.. Allah menempatkan kita sesuai kemampuan kita πŸ™‚ Syukur banyak2 gue bisa kerja disini dengan segala tanggung jawab yg suka bikin gue nangis gara2 STRES.. Tidur kadang kebangun terus mikirin ini itu, apalagi kalo lagi mainan tender.. Subhanallah .. Sampe detik ini gue masi sanggup walau kadang sering terbersit pengen cari kerjaan lain, jadi staff aja deeeeh ga banyak pikiran, tinggal tunggu perintah.. Tp hati gue masi di kantor ini.. Gue cm mikir, ini kesempatan. Ini amanat. Ini titipan Allah. Bersyukur dan lakukan yang terbaik. Ini ibadah, Maka gue ga boleh alpa.

Starting today, syukuri pekerjaan Anda. Anggap itu ibadah. Jangan ngeluh terus, karena itu proses. Kalo ngeluh terus, sama aja kita ga ikhlas. Akibat ga ikhlas, kerjaan ga bener. Yah kalo kerjaannya ga bener, kapan majunya? Intinya anggap aja kerjaan kita itu ibadah, naaah ibadah itu harus total kan? Dan ibadah harus ikhlas, tanpa ngeluh .. And keep in mind, ALLAH ada dibelakang kita. πŸ™‚

See you Guys, Love your JOB and be thankful!

XOXO
The Dyta Putri