Our Story – Hardyta

Setelah beberapa saat yang lalu memposting tentang The Magnificent Seven,Saya mencoba mengenang sedikit tentang seseorang yang Insya Allah akan menjadi pendamping Saya di suatu waktu yang akan datang ..

*flashback*
Namanya, Hardiansyah Ramadhan.
Laki-laki yang bahkan mungkin tidak akan pernah Saya kenal kalau tidak dipertemukan Allah 🙂 Hardi itu 3 tahun diatas Saya, sama ² kuliah di Perbanas, tapi dia S1 dan Saya D3 .. Kebayang kan gimana gak akan ketemunya kita kalo ga ada Yang Diatas mengatur semuanya ..

Saya bisa kenal Hardi karena Saya diperkenalkan oleh teman kampus Saya yaitu Fauzan Harsa. Hardi dan Fauzan ternyata temen sepermainan dirumah.
Berawal dari Fauzan yang kasihan ngeliat Saya ngejar ² senior anak 2004, tapi yang ditaksir malah asik sama wanitanya.

Dan akhirnya Fauzan bilang, “Dit, udaah gue kenalin aja sama temen gue.. Ganteng kok, pasti suka” dan blablabla lainnya.

Tanggapan saya pertama kali adalah “Ah males!”

Dan entah kenapa, tiba ² malemnya seseorang yang namanya Hardi itu mulai SMS saya. Setelah 3 hari berhubungan lewat SMS, saya masih biasa ² aja. Pas liat Friendsternya pun biasa aja. Sampe akhirnya Fauzan ngajakin Saya + Hardi ketemuan di kampus.

Dan bertemulah kita.
Saya ingat (dan akan selalu ingat), kita ketemu di Gedung Perbanas Unit 6, lantai 5. Didepan kelas 6502, hari Senin, bulan Maret, sekitar tanggal 18 Maret 2007 pukul 16.00 WIB, sesaat saya mau masuk kelas Kewirausahaan.. Saya saat itu lagi duduk ² ngobrol dengan teman ² saya, Ajeng dan Ita. Pas dia dateng, dia malah ngira Ita itu Saya. Saya ingat saat itu, Hardi pake T-Shirt tangan panjang hitam, tas selempang, sepatu kets, kacamata dan dengan potongan rambut ala harajuku-harajuku yg mungkin pada saat itu lg happening .. Setelah dia tau Radit itu Saya, entah kenapa. Saya bukan orang yg gampang ngobrol seru seruan dengan orang baru, apalagi laki-laki. Tp pada saat itu. Saya ngobrol ga berhenti-berhenti dan entah kenapa ga abis abis topiknya. Saya menemukan kecocokan entah dari sisi mana sama Hardi.

Setelah pertemuan itu, Rabunya, Hardi nganter saya pulang dari kampus. Saya ingat. Dengan motor Honda Kh*****anya B 6869 ECF, dia nganter saya pulang. Setelah itu, SMS tetep berlanjut seperti biasa. Sampe pas hari Sabtunya, Hardi dan Fauzan dateng kerumah Saya.

And it was 31.03.2007 ..
He told me that he loves me ..
Saat itu dipikiran saya hanya “Ah gila, baru 14 hari kenal”
Tapi entahlah. Ada sesuatu dalam hati Saya yang ngasih tau saya kalo Saya mau dia. Dan akhirnya 31 Maret 2007 itu Saya mencoba menjalin hubungan dengan Hardi.

Sampai detik ini, hubungan Saya sudah 4 tahun 6 bulan .. Pasang surut dan segala kejadian hampir semua saya rasain berdua.. Dari mulai Hardi skripsi, Hardi sidang, Hardi lulus, Hardi kerja, Saya PKL, saya sidang, saya lulus, saya kerja, Hardi sakit, Saya sakit, pertemuan keluarga, berantem berantem, kado kado, putus nyambung, dan segala macem saya laluin sama Hardi.

Sampe kita tiba di titik kita yakin. Kita yakin kalo kita bisa bareng bareng terus. Saya yakin, dia yakin insya Allah, semua ini terjadi karena cinta yg begitu besar dari hati saya, hati Hardi dan Allah tentunya. Keluarga Saya, keluarga dia, hampir tidak ada masalah. Banyak cobaan yg datang di hubungan kita, tp kita masih keep holding on.

Dan saat itu, ketika Hardi berbicara kepada orang tua Saya tentang rencana menikahi Saya, itu adalah moment yg tidak ada tandingannya untuk hidup saya. Subhanallah. Laki-laki ini memilih Saya. Laki-laki yang selama ini sangat dewasa, sabar, punya prinsip, selalu bisa menenangkan Saya, manjain Saya, dan ngajarin Saya banyak hal.

Subhanallah, Saya ingin selamanya hidup sama dia. I couldn’t ask for more. Hardi adalah laki-laki yang tidak pernah Saya temui sebelumnya dalam hidup Saya. Saya mencintai Hardi dengan segala kelemahan dan kelebihannya. Saya menjadi orang yg lebih baik, lebih tough, sekaligus lebih cengeng saat dia sakit, saat dia jauh. Hardi mungkin laki-laki kedua yang Saya cintai setelah Papa saya.

Semoga Allah melancarkan semuanya, dan semoga Allah tetap mempersatukan saya dan Hardi .. Amien Ya Rabb ..

Sekian sedikit flashback history Saya. Jujur sampe berlinang air mata nulis ini ..

Dan sekarang, 30 September 2011, adalah anniversary Saya dan Hardi yg ke 54 bulan. Semoga Allah selalu memberkahi hubungan kita .. Amien Ya Rabb 🙂

Sekian dulu dari Saya, sayangilah pasangan Anda .. Dan jangan pernah mengecewakan mereka .. Bersyukurlah, dan berdoalah laki-laki yg ada disamping kita adalah yg terbaik dari Allah yang Allah berikan untuk kita 🙂

Love,
Dyta Putri

The Magnificent SEVEN

Magnificent SEVEN? Apakah ini?

Magnificent SEVEN secara harfiah kata adalah Tujuh yang Paling Indah .. Kenapa ini jadi judul posting kali ini?

Saya akan sedikit mereview sedikit mengenai The Magnificent SEVEN in my life .. Yap! Sesuatu yang Insya Allah paling indah dalam hidup saya.. Tujuh yang insya Allah paling luar biasa di hidup Saya .. PERNIKAHAN (Insya Allah) ..

Kenapa saya namakan Magnificent SEVEN? Karena Insya Allah tanggal lamaran dan tanggal pernikahan adalah berkaitan dengan angka 7 .. Ga saya sebut tanggalnya yaah biar surprise hehehe ..

Jujur saya udah milih dan DP di berbagai vendor .. Dan berikut akan Saya berikan review mengenai vendor vendor yang saya gunakan ..

  • Catering : Ini adalah bagian pertama yang saya cari .. Bahkan sebelum nemu venuenya, Saya lebih dulu disibukkan sama kegiatan mencari katering yg pas .. Jujur dari segi kualitas saya menginginkan yang terbaik tapi kalo bisa dengan harga yg terjangkau juga karena jujur kita tidak membudgetkan terlalu besar untuk pernikahan ini .. Setelah banyak baca review dari weddingku.com, akhirnya Saya tertarik untuk menggunakan jasa Puspita Sawargi .. Saya kebetulan minta penawaran terlebih dahulu untuk satu gedung dan saya ditangani oleh Mba Titin (Marketing PS). Mba Titin ini baik, ramah, dan sangat membantu sekali .. Setelah saya nerima penawaran, saya dan Calon suami saya memutuskan untuk datang ke Kantor Puspita Sawargi untuk tanya-tanya lebih detail. Sesampainya disana, terkesima sekali ngeliat kantornya. Bersih, rapi, banyak foto2 pernikahan, sertifikat sertifikat penghargaan dan banyak sekali album2 foto. Dari sertifikat sertifikat ini Saya yakin kalo vendor ini bukan vendor sembarangan dan cukup kompeten dibidangnya. Setelah berkonsultasi dengan Mba Titin, akhirnya Saya memutuskan untuk mulai testfood kita yg pertama malam itu juga di Gedung  Granadi Kuningan Jakarta Selatan. Ketika kita test food itu kita nyobain beberapa makanan dan GOSH semuanya enak .. Pas liat dekornya juga lumayan mewah .. Hanya karena Gedung Granadi itu kecil aulanya jd keliatan sedikit sumpek sedikit. Suka banget sama dekorasi di buffet nya .. Love it exactly! Saya semakin yakin dengan vendor ini. Test food yg kedua kita adalah di Gedung Sasono Adi Guno TMII dan sekali lg LUAR BIASA performance mereka. Dimsumnya JUARA! Saya udah semakin tidak mau melirik vendor2 lain dengan harga tawaran yg lebih murah .. Dan testfood saya berikutnya di Gedung Bulog bersama Mama dan Calon Mertua + Kakak Ipar dan alhamdulillah ga ada masalah .. Pas testfood terakhir di venue yg kita mau pun alhamdulillah sudah makin yakin dan positif menggunakan PS.. Semoga tetap stabil sampe hari H nya.. Amiiiien
  • Venue : Saya pertama memilih Gedung Bea Cukai tapi ternyata untuk bisa menggunakan gedung ini harus punya Nomor Induk Karyawan Bea Cukai dulu.. Langsung TET TOOOOOOOOOT gagal. Dan akhirnya Saya memutuskan menggunakan Gedung Aneka Bhakti Kementerian Sosial untuk venue the Magnificent Seven ini .. Gedungnya bagus, langit2nya mewah, ceilingnya tinggi daaaan deket dr rumah. sedikit lebih mahal dr gedung2 kementerian yg lain, tapi Gedung ini terlanjur mencuri hati Saya aw aw aw .. Hehehe
  • Baju Pengantin : Ini belum deciding, karena Saya ingin gaun bernuansa Arabian dan  bukan kebaya biasa jadi Saya agak bingung dan masi belum nentuin pilihan ,, Cuma kayanya sih lebih mau ke Laila Bawazier ..
  • Suvenir + Undangan : Suvenir saya udah order di Arina Suvenir .. Harga nya bersahabat dan unik ga pasaran kaya yg lain. Sedangkan untuk undangan, saya belum pesen nih masih entar2an aja kayanya 🙂
  • Rias Org Tua dan Keluarga : Roemah Manten Veni Rahman .. Review saya mengenai vendor ini adalaaah marketingnya jutek .. Dan koleksi bajunya ga terlalu bagus2 banget menurut Saya..
  • Mahar + Wedding Ring : Saya minta tolong sama kakak ipar saya yang jual diamond untuk bs bikin cincin disanaa..

Sekian review dari Saya .. Dan one thing to remember, pernikahan itu seumur hidup sekali, jadi wajar kalo kita menginginkan yg paling baik .. Dan jangan tergiur dengan tawaran2 dengan harga murah karna bisa aja itu justru merusak moment kita .. Ada harga ada kualitas lah pastinya .. Kalo saya pribadi sih, ga mau mempertaruhkan acara berharga saya hanya karna harga2 yg miring.. Cermatlah dalam memilih vendor, dan semoga the Magnificent SEVEN saya nanti, bisa berjalan lancar sesuai harapan saya dan keluarga, bahkan insya allah bs lebih dari yg saya harapkan. Amiiien YRA .. 🙂

 

Cheers,

 

Lebaran di Puncak

Halim Perdanakusuma, 06 September 2011

Sebelumnya, saya mau ngucapin Minal Aidin wal Faidzin, mohon maaf lahir dan batin buat semuanya .. Karena masih dalam rangka Idul Fitri 1432 Hijriah .. Semoga kita semua kembali ke fitrahNya .. Amin YRA ..

Sedikit mau sharing mengenai cerita perjalanan saya ke Puncak tanggal 30 Agustus 2011 lalu .. Ya mungkin banyak dari kita yang udah bosen ya sama Puncak .. Termasuk saya sendiri .. Cuman ini karena diajak keluarga besar dan kok kayanya saya udah lama banget ya ga ke Puncak ..

Saya berangkat dari Jakarta sekitar setelah Ashar (rumah saya di kawasan Kwitang, Senen) dan nyampe tol Cibubur itu sekitar jam 5 an .. Disana nemenin si Tante belanja belanja Indomie, Aqua dll di minimarket untuk di villa dan nunggu buka puasa dulu di Burger King Cibubur Square .. Setelah berbuka, langsung solat Maghrib dan menuju Kawasan Puncak .. Jalanan ga terlalu macet saat itu, hanya ujan lebat di Kawasan Gunung Putri dan sedikit macet di daerah Gadog ..

Tujuan kita adalah Villa Arga Sonya, sebenernya namanya Balai Peristirahatan Arga Sonya, sebuah peristirahatan milik salah satu perusahaan Asuransi di Indonesia .. Sebenernya saya sudah pernah kesana sekitar 8 tahunan yang lalu .. Dan sekarang kesana lagi, dari depannya nampak ga ada perbedaan. Lokasi BP. Arga Sonya ini sebelum Pasar Cisarua, beberapa km dari Restaurant Cimory lah .. Persis sebelahan sama Wisma Mulyasari milik TNI AU (atau TNI AL ya saya lupa) .. Jadi bisa dikatakan belum terlalu dingin seperti di atas lah ..

Sampe disana sekitar jam 9 kurang lah .. Jadi, BP. Arga Sonya ini seperti kompleks pervillaan .. Ada sekitar 7 atau 8 rumah kira2 .. Dan villa villa itu dinamainnya aneh aneh .. Saya kebetulan dapet yang Villa Tenang dan Sehat, sempet baca juga ada yg namanya Sehat, Afiat, Hening dan mungkin ada Sepi dan Sunyi hehehehe .. 😀

Untuk villanya sendiri, kata Om saya, harganya sekitar Rp. 400.000 – Rp. 500.000 aja .. Mungkin tergantung besar kecilnya rumah, tapi sepenglihatan Saya sih kayanya sama aja .. Untuk yg Villa Sehat, yaa biasa aja menurut saya .. Kamarnya dua tanpa pendingin ruangan (masing-masing dengan tempat tidur spring bed single 4 buah + cermin gantung + Lemari pakaian besar), kamar mandinya 1 (water heater nya ga nyala, tapi cukup bersih), satu dapur (kulkas, kompor, rak piring beserta piring dan gelas2, penggorengan, sendok, garpu), satu ruang makan dan 1 TV, sama ada ruang tamu kecil plus ada jemuran handuk besar untuk masing2 rumah. Sebenernya sih cukup ya fasilitas ini, cuma yang bikin ganggu adalah di villa Sehat ini banyak SEMUT. Ga paham juga semut apa, yg jelas sampe ketempat tidur dan banyak.

Untuk villa yg Tenangnya, ini kamarnya 3 dan sedikit lebih besar. Kamar pertama, 3 tempat tidur sringbed single plus kamar mandi dalem .. Kamar kedua, 2 single spring bed plus akses pintu keluar, dan kamar ketiga, 3 springbed single + lemari keciil banget + cermin + akses pintu keluar .. Disini lebih bersih dari semut .. Dan lumayan nyaman .. Ada satu ruang TV agak besar, lemari es, dan dapur yg juga lebih besar, dan disini ada parkiran mobil lengkap dengan kanopinya ..

Untuk fasilitas dari BP. Arga Sonya ini sendiri, ada 2 kolam renang cukup besar, ada tennis court, beberapa ayunan + playgroundnya, dan ada lapangan bola juga .. Cukup murah dan lengkap sih fasilitasnyaaa .. Cuman agak ga nyaman aja karena menurut saya (yang notabene sangat cinta kebersihan), villa ini cuma dapet 7 dari 10 .. Kebersihannya kurang 😦

Untuk yg mau coba, lumayan lah dari segi budget dan fasilitas .. Cuma kalo pengen yg bener2 bersih dan nyaman. bisa cari yg lebih lagi .. Hehehehe 🙂 Harga memang menentukan kualitas yaa ..

Sekian dari saya, have a nice day, semoga bermanfaat ..

 

Xoxo